Selasa, 01 November 2016

Lalala Fest-nya anak Djanda di Coban Talun


Lalala fest
Masih inget cerita yang ini Ramadhan Penuh Berkah?
Nah, jumat sabtu (28-29 Oktober 2016) kemarin para anggota dari Djanda termasuk saya pergi bercamping ke Coban Talun. Hal ini berawal dari obrolan iseng di Soto Babon ITN yang menimbulkan perdebatan mengenai hari dan tempat bercamping yang akhirnya kami sepakat untuk bercamping di Coban Talun.

Perjalanan ke Coban Talun tidak semulus rencana kami. Awalnya kami yang bersekapat berkumpul di Kos Fikri selesai Jumatan ternyata ada dua anggota yaitu Ogix dan Mas Galih yang tidak bisa ikut berangkat selesai jumatan karena pekerjaan mereka. Jadi, siang itu Ira Fikri, Fachri dan saya berangkat terlebih dahulu untuk mencari tempat dan membangun tenda.
Coban Talun adalah salah satu air terjun di Malang yang terletak di Dusun Junggo, Desa Tulungrejo, Kecamatan Bumiaji, Kota Batu, Jawa Timur. Untuk menuju Air Terjun Coban Talun kita bisa menggunakan kendaraan pribadi ataupun kedaraan umum. Di area Air Terjun Coban Talun sudah disediakan tempat parkir bus/truk juga, mengingat kawasan air terjun coban talun adalah hutan lindung yang sering digunakan untuk berkemah.

Sewaktu kami kesana tempat berkemahnya sudah full oleh tenda-tenda sampai beberapa kali harus muter-muter buat nyari tempat yang kosong. Mana pas dateng pas banget selesai hujan jadi jalan yang beraspal jadi licin dan jalan yang tanah jadi becek. Sempet juga motor yang saya tumpangi harus keselip-selip di beceknya tanah, untungnya gak sampai jatuh sih. Pas nyari tempat ini saya juga menemukan tempat yang instagramable buat foto. Kaya kemah-kemah Apache, kumpulan bunga-bunga, dan kebun tanaman wortel. Besok harus banget foto kesini, harus.

kemah apache. Photo by : Ogixx

Bunga syantik. Photo by Ogixx

Setelah 15 menit mencari tempat, akhirnya Fikri menemukan tempat yang cocok untuk kami mendirikan tenda. Tempatnya lumayan deket dengan warung dan deket banget dengan kamar mandi. Jadi kalo malem-malem saya kebelet pipis gak nyusahin temen-temen lainnya.

Cerita membangun tenda sore itupun tak semulus muka orang yang foto pake kamera 360, iya susah  kami salah strategi. Yang awalnya “ini kok tenda berasa melayang-layang sih” ternyata “oh, ini kan tenda dobel layer, harusnya dari dalem”.aah, ini framenya kok gak muat”ternyata “ooh, harusnya begini nih” dan pernyataan-pernyataan semacam itu lainnya.  Thanks, dapet ilmu lagi rek.

Jalan mencari tempat. Photo by Ogixxx

Setelah tenda berhasil didirikan, barang-barang selesai ditata, kebingungan melanda Fikri, Ira, Fachri dan saya. Kami kelaparan, tapi mau masak mie kompor ada di Mas Galih yang tak kunjung datang. Akhirnya kami memutuskan untuk makan snack sambil ngobrol ngalor ngidul dari cerita flashback ketemunya kita, cerita temen kita yang gokil, sampe cerita soal Korea. Iya, kita cerita dan nonton videonya Bigbang di hutan. Kebetulan si Ira suka Big bang, Fikri ngerti, dan saya ya dikit-dikit taulah soal bigbang soalnya adek saya VIP, tapi sayang banget si Fachri kek roaming gitu gak ngerti. Karena kasihan dan bosen kami memutuskan untuk main ABC lima dasar dan yang kalah harus mau di coret mukanya pake pensil alis. Seru, ngelihat para cowok-cowok saling membalas gambar-gambaran. Nanti kapan-kapan main lagi yak, hehe

Ditengah asyiknya main ABC lima dasar, terdengar suara motor yang menuju tenda. Hmm, langsung sok ide nih anak-anak pada pura-pura tidur sampe bener-bener dikira tidur. Eh, pas Mas Galih bilang “ni pada gak mau makan apa?”, si Fachri malah langsung bangun. Emang dasar bocah.

Selesai makan agendanya ngeliat bintang. Lumayan loh, bintang malem itu banyak banget. Kaya bener-bener under the star. Sayangnya bintangnya gak keliatan dari tenda. Dan malem itu bener-bener yang pertama kalinya saya tidur nyenyak di tenda padahal yang lain pada gak nyenyak dan susah tidur sampe-sampe si Fachri, iya Fachri lagi, kek bete gitu katanya gak nyenyak tidurnya. Ini nih bikin semua orang bete sama dia. Sampe-sampe pas kemarin banget Mas Galih marah-marah.

Pagi itu selesai beres-beres, makan, kami langsung berganti pakaian untuk foto. Tujuan camping ini adalah foto ala-ala lalala fest yang lagi heboh banget di instagram. Dan ogixxx sok ide banget nyuruh bawa baju coachella, hem putih, dan flanel. Tapi yang di pake Cuma hem putih sama coachella doang. Emang, nih ogixxx ngrepotin mulu jadi manusia. Btw, selamat ulang tahun ogix satu november kemarin. Meskipun ngrepotin dan nyebelin kita semua sayang kok.

Fachri, ogix, saya ira, fikri, Mas gal

Judulnya kami maen ke Coban Talun, tapi sayang banget kami gak ke cobannya. Jauh, dan bawa barang banyak jadi alasannya. Yah, semoga next ada kesempatan lagi buat kesana. Padahal dulu sempat kesana buat pelatihan kepemimpinan gitu. Tapi gak ke cobannya juga. Pokoknya kalo ada yang ngajakin kesana lagi harus ke cobannya.

Oh iya, buat informasi harga tiket masuk coban talun itu 5000 tiap orang, tapi kalau mau ngecamping jadi 11.000 tiap orang. Kalau mau gratisan dateng aja jam 4 sore ke atas, tapi jangan deh. Kasian yang ngelola coban talunnya gak dapet gaji, gak mau kan kalian kerja capek-capek tapi gak dapet gaji?

Kalau emang mau ke cobannya, kalian harus siap siap jalan. Jalannya lumayan jauh soalnya, butuh energi lebih. Jadi siapkan energi kalian ya gais. Bawa minum banyak deh, bawa jajan juga kalau perlu.

Percayalah, saya ndak bisa gitaran kok haha

Oke sekian cerita yang panjang ini, semoga bermanfaat ya.
Sudah lama tidak menulis jadi sepertinya tulisan ini akan kaku jika di baca

Sampai jumpa
Semoga bahagia

Tidak ada komentar:

Posting Komentar