Jumat, 22 Juli 2016

Foto-foto Cantik di Gapura Sulur Ponpes Haji Soli

penampakan gapuranya :p

Udah hampir hidup dan tumbuh di Ngawi selama kurang lebih 25 tahun, tapi baru beberapa hari kemarin ngelihat tempat foto asoy di Ngawi. Setelah searching dan cari informasi sana-sini, akhirnya kemarin Selasa, 12 Juli 2016 saya sempatkan untuk melihat tempat asoy tersebut.

Seharusnya saya kesana bersama Wynsdys dan Mbak Dewi, tapi karena waktu itu Wynsdys sakit jadi saya kesana bersama Mbak Dewi dan Mbak Nana (Mbaknya Mbak Dewi) serta Wahyu (Adeknya Mbak Dewi). Kami berangkat dari rumah sekitar pukul 10.00 WIB dan sampai di sana sekitar pukul 11.30 WIB. Sebenarnya tempat yang kami kunjungi ini letaknya tidak terlalu jauh dari rumah kami, tetapi karena perjalanan yang tidak selancar dengan ekspetasi jadi ya agak lama. Sempet nyasar-nyasar dan kebablasan gitu deh sampai hampir buat Mbak Nana sama Wahyu nyerah buat nyari. Emang ya kalo namanya nyari tempat kalau gak nyasar gak asik haha

Oh iya, tempat yang kami kunjungi ini bernama Gapura Sulur Ponpes Haji Soli. Letaknya di Dusun Kepuh, Desa Gerih, Ngawi. Kalau kalian berkunjung disana gak ditarik tiket masuk, tapi kalian bayar biaya parkir Rp 2000 setiap motornya. Lumayanlah, 2000 udah bisa dapet foto-foto asoy di gapura ini. Tapi kalian harus pinter-pinter moto, biar nanti hasilnya bagus.

read this gais :)

Awalnya gapura ini hanyalah gapura biasa sebelum virus instagram menyerang. Jadi di Ngawi itu ada mbak-mbak hits instagram yaitu mbak @aniswidi. Dialah yang akhirnya mempopulerkan tempat ini bersama mbak helen. Mbak anis dan mbak helen sepertinya memang hobi banget namanya hunting foto dan explore Ngawi, sampai pada suatu saat mereka sowan ke Pak Haji Soli yang notabene adalah pemilik ponpes. Karena melihat gapura yang instagramable akhirnya mereka berdua foto dan diuploadlah ke instagram. Setelah beberapa hari diupload foto tersebut masuklah ke @explorengawi dan gapura tersebut banyak didatangi para muda-mudi di Ngawi. Kira-kira begitulah sejarahnya, heheu

salah satu sudut dalam setelah gapura

Setelah beberapa jam jeprat-jepret akhirnya kamipun kelaparan dan memutuskan untuk pulang dan makan di tempat hits baru di Ngawi yaitu Kedai Dutaqu. Sumpah, mie goreng jawanya enaaaaq syekali dan banyak teloornya. Pan kapan kalo aku ke Ngawi lagi aku mau makan mie ini lagi deh, hehe

Mbak Dewi dan saya di dinding gapura 

Jadi, apa kamu tertarik hunting disini?
Yuk, aku temenin kalo mau :p

Sampai jumpa
Semoga bahagia :)

Jumat, 15 Juli 2016

Gara-gara Pokemon Go !


Ada yang akhir-akhir ini nemu orang jalan keliling sambil pegangin dan melototin handphonenya? Atau updatean sosial medianya tentang pokemon? Bisa di tebak kalau orang yang kalian temuin atau teman-teman kalian sedang asyik dan ketagihan main Pokemon Go!

Pokemon Go! salah satu game besutan Nintendo, Pokemon Corps, dan Niantic Labs ini sukses bikin masyarakat Indonesia keranjingan berburu pokemon. Sebenarnya game ini baru saja resmi diluncurkan di Amerika Serikat, Australia, dan Selandia Baru 4 Juli kemarin, namun kecanggihan para pengguna internet membuat game ini sudah bisa dimainkan oleh kalian-kalian di Indonesia dan negara-negara lain melalui apk.

Pada nyari Pokemon tuh

Dibalik kesuksesan dan tanggapan positif adanya game ini, ternyata ada hal-hal yang membuat saya atau mungkin orang-orang lain diluar sana geregetan atau bahakan ketawa-ketiwi gara-gara Pokemon Go!, diantaranya adalah

Pokemon Go! membuat kalian jadi sering jalan-jalan
Gimana enggak? Di game ini kalian dituntut buat ngumpulin sebanyak-banyaknya karakter dari pokemon. Mau gak mau, kalian harus sering-sering keluar dari rumah buat sekedar hunting atau berburu pokemon.

Meme Pokemon Go! bertebaran di Media Sosial

Dua diantara meme Pokemon Go!

Emang dasar Indonesia, ada sesuatu dikit pasti dibikin meme. Begitu halnya dengan game ini. Semenjak terkenal dan banyak dimainkan, meme Pokemon Go! juga semakin banyak bertebaran di media sosial.

Awas, nabrak loh.
Gara – gara ngecek hape buat ngelihat posisi si pokemon, jangan sampe buat kalian nabrak yah. Kemarin sempet saya baca di line today gara-gara pengen ngedapetin pokemon, seseorang ngerem mendadak dan  membuat tabrakan beruntut. Hmm, hati-hatilah pembaca

Jangan sampe kalian jadi korban kejahatan
Saya juga sempet baca berita di line today hari ini bahwa ada modus penculikkan atau kejahatan baru dengan umpan pokemon. Jadi gini kronologisnya, si penjahat bikin umpan pokemon buat di tangkep sama kita, nah pas kita nangkep berarti kita udah masuk jebakannya. Bukan pokemon yang kita tangkep, malah kita yang ditangkep penjahat. Jadi jangan sampe kalian terperangkap ya. Gak cowok aja yang suka bikin modus, penjahat juga loh, jadi waspadalah waspadalah, hehehe

Gimana, jadi lebih penasaran buat main Pokemon Go! atau malah bikin kalian ngurungin niat buat main? Yah, semua terserah teman-teman. Jangan lupa, gunakan dengan bijak dan berhati-hatilah.

Sampai Jumpa,

Semoga Bahagia

Selasa, 12 Juli 2016

Ngeteh di Kebun Mamah Sum

Alfian doang yang siap wkwk

Harus scroll path dulu biar tau kapan kejadian ini. Seinget saya libur april atau mei, ah pokoknya libur tanggal merah. Ceritanya kita KK Malang mau main ke Pantai Tiga Warna yang udah di ancang-ancang dari bulan Januari kemarin bersama dengan foundernya KK yaitu Kak Vina. Hari H tiba dan kami janjian kumpul jam 6 di alun-alun kota Malang, biar deket jalan ke pantainya.

Saya sudah exited sekali untuk pergi ke Pantai Tiga Warna, soalnya udah lama gak ke pantai dan di Tiga Warna kan bisa snorkeling jadi bisa lihat biota laut. Tapi sayang, satu per satu teman-teman KK Malang ngundurin diri buat join ke Pantai Tiga Warna. Mbak Echo gak jadi ikut karena harus ngurusin praktikum dedek tingkatnya dan Bahrul juga yang gak bisa ikut tiba-tiba karena harus ngurusin magangnya. Tapi gapapa, saya masih punya teman lain untuk pergi ke Pantai Tiga Warna. Saya waktu itu nebeng Alfian dan kita sudah mengusahakan on time dateng jam 6 ke alun-alun. Ternyata di alun-alun udah ada arum dan dua cewek lagi yang saya belum kenal. Setelah sok-sokan kenalan ternyata dua cewek itu bernama mbak melani dan Kak Winda. Mbak mel KK dari surabaya yang lagi kuliah di Malang dan Kak Winda KK Samarinda kuliah di Jogja dan lagi liburan di Malang. Karena kami kelaparan, kami memutuskan untuk mencari makan dulu.


Karena masih pagi, warung-warung sekitaran alun-alun masih banyak yang tutup dan motor kami berbeloklah ke pujasera yang ada di depan stasiun kota Malang. Ditengah asyik mengobrol, saya baru ingat kalo hape saya yang buat reservasi ke Tiga Warnanya ketinggalan di kosan. Langsung deh saya dan Alfian balik ke kosan saya yang ada di Suhat untuk mengambil hape tersebut dan cuusss kembali lagi ke alun-alun. Eh, sesampainya di alun-alun, kak Mel ngasih tau kalo Kak Vina asam lambungnya naik jadi harus nunggu bentar buat nurunin asam lambung. Fix, kita bakalan berangkat jam 7.

Satu per satu rombongan datang, Fachri, Ramy, dan Sahil. Jampun juga menunjukkan pukul 7 tetapi Kak Vina tak kunjung memberi kabar. Karena kami khawatir, kami memutuskan untuk pergi ke tempat menginapnya Kak Vina. Ternyata Kak Vina lagi bener-bener tepar di kasurnya. Badannya lemes, gak bisa ngapa-ngapain, dan kami membawanya ke rumah sakit yang ada persis di depan tempatnya menginap. Tapi karena lemes, jarak rumah sakit yang gak ada 100 meter Kak Vina harus dibawa menggunakan ambulance. Ketika diperiksa, asam lambungnya emang naik banget jadi harus istirahat. Fix, acara ke Pantai kali ini gak bisa dilanjutin. Sambil menunggu Kak Vina, temen-temen ngobrol-ngobrolin rencana mau kemana kita setelah ini?

Setelah Kak Vina bisa ditinggal untuk beristirahat, kami pamitan dan mendoakan Kak Vina cepet sembuh soalnya sorenya harus balik ke Jakarta. Melalui obrolan singkat, kami memutuskan untuk lanjut ke kebun Teh Wonosari saja. Selain dekat, sepertinya arah ke Surabaya juga sepi dibandingkan arah ke Batu.

Gak tau ini ngapain 

Baru beberapa jeprat-jepret dikit di Wonosari, Kak Winda di telpon keluarganya. Kabar duka datang, nenek Kak Winda meninggal. Mau gak mau kita harus balik Malang lagi. Ini sih namanya main yang gak direstui, hmm. Setelah mengantar Kak Winda, karena juga hujan kami membelokkan motor kami ke Warung Sambal Kocok Mamah Sum di Jalan Ciliwung untuk mengisi kekosongan perut juga meneduh. Di warung mamah sum tersebut kita bercerita dari om-om genit sampe keinginan untuk nyebur di kolam renangnya mamah sum, hehehe

Kiri ke kanan : Alfian, sahil, ashya, mbak mel, arum, ramy fachri

Meskipun dua kali gagal jalan-jalan, kalo dengan mereka pasti ada aja yang bisa diceritakan. Semoga next time bisa jalan-jalan lagi dan ke tiga warna yah. Semoga next time bisa ngobrol dan berbagi lebih banyak lagi. Semoga next time ada waktu yang lebih banyak untuk menghabiskan waktu.

Mama sum di Ciliwung bagus buat foto-foto :p

Amanah apa yang bisa dipetik dari cerita ini teman-teman?*dibacakekguruTK

Kalau Tuhan sudah berkehendak, kita gak bisa apa-apa.


Sampai Jumpa

Semoga Bahagia.

Minggu, 03 Juli 2016

Sebenarnya kamu siapa?

Sok imut ya?

Mungkin yang sering berkunjung disini bingung dengan nama panggilan saya. Kadang saya menyebut ki, qiu, sya, bahkan mata kodok. Sebenarnya nama lengkap saya itu RIZKY ASHYANITA, tapi beda teman beda manggilnya. Nanti saya jelaskan, tapi sebelumnya kalian harus tau dulu asal usul nama saya.

Nama RIZKY ASHYANITAmerupakan nama yang diberikan oleh kakek dan ibu saya sejak saya lahir, tercetak di akte, dan sampai sekarang saya berusia 21 tahun. Kalau ibu cerita, kenapa saya diberi nama RIZKY karena saya anak pertama dari orang tua saya yang merupakan rezeki paling besar yang mereka terima sejak mereka menikah. Harapan dari nama tersebut adalah agar saya selalu membawa rezeki di keluarga kecil ini. Yah, meskipun sering dikira cowok gara-gara nama RIZKY. Padahal sih banyak banget cewek yang namanya RIZKY, tapi kenapa selalu diidentikkan dengan cowok, hmm

ASHYANITA, nama ini udah susah ejaannya juga sering bikin orang salah paham serta bertanya-tanya artinya. Kalo dipikir-pikir sih emang ASHYA ditengahnya gak ada vocalnya, jadi mungkin banyak orang yang kesusahan nyebutnya. Kadang jadi keubah asia atau aisa, padahal sih dibacanya “A-S-YH-A”. Sering juga orang bilang, “Kenapa gak AISYAH aja sih? kan lebih gampang “. Ya LO PIKIR aja, gue bayi masa mau minta nama. Kalo bisa minta ya yang lebih susah kelees, hahaha. Jadi sebenernya nama ASHYAitu berasal dari sebuah merk triplek yang jaya pada zamannya yaitu “Helen Ash”. Karena dulu emang ibu saya kerja di pabrik triplek jadi namanya diadopsi dari nama tersebut yang diambil “ASH-nya” dan diumur ke 17 kemarin saya baru tau arti kata ASH adalah abu, abu vulkanik. Jadi, harusnya saya ini subur kaya tanah abu vulkanik gak kurus gini kaya triplek, hiksss. Kalo ibu saya mengartikan ASHYA itu ASIA, kata beliau sih karena kita tinggal di benua ASIA, hmm. Jadi RIZKY ASHYANITA itu artinya WANITA DARI ASIA YANG MEMBAWA REZEKI. Wanita dari kata NITA yang harapannya saya mudah di tata (wanita : wani di tata), tapi aslinya keras kepala sekali, maaf ya buk :(

Dan saya memiliki banyak sekali panggilan, teman SD akan memanggil saya berbeda dengan teman SMA saya. Kalo di rumah dan dikeluarga, saya dipanggil KIKIdari nama RIZKYyang diambil akhirnya “KY” jadi KIKI. Teman blogger energy saya juga memangil saya KIKI. Menginjak SD sampai SMP nama saya lengkap jadi RIZKY. Tapi panggilan RIZKY kemudian mulai luntur ketika SMA menjadi “QIU”. Ini semua berawal dari facebook alay saya. Dulu id facebook saya adalah QIQI QIUQIUE. Itu “QIQI” berasal dari saya yang iseng menyingkat nama saya KIKI dengan huruf “Q” yang pada Bahasa Indonesia dibaca “QI” dan pada Bahasa Inggris dibaca “QYU”, jadilah itu nama alay saya. Sampai mantan saya manggil saya “QIU” dan hampir seantero teman saya SMA atau teman Facebook saya memanggil “QIU”. Dan karena ada sebagian teman SMA adalah teman kuliah, mereka masih bertahan memanggil saya “QIU”.

Yang paling ekstreeeem adalah sewaktu saya kuliah ketika nama saya berubah menjadi “ASHYA”. Ya, ini adalah akibat dari banyaknya nama RIZKYketika saya ospek. Bayangin saja ketika saya ospek fakultas saya harus bersama orang-orang yang bernama RIZKY, akhirnya teman-teman saya memanggil saya “ASHYA” dan saya nobatkan saja nama tersebut menjadi panggilan saya di Malang. Teman kuliah, organisasi, kos, kenalan di Malang akan memanggil saya ASHYA. Tapi ada juga sih yang karena ribet jadi manggilnya Asya, Asia, bahkan Acca. Dulu juga sempet salah tulis jadi Zasya, untung bukan Ashanti gitu aja sih, hehe

Jadi gitu asal-usul nama saya. Kadang suka bingung kalo kenalan sama anak Ngawi pas lagi di Malang. Mau kenalan jadi Rizky atau Ashya, akhirnya jadi Rizky Ashya deh. Begitu teman-teman blogku, semoga kalian gak bingung lagi ketika saya manggil sya atau ki ya.

Lalu, kalian suka manggil saya apa? Heheu

Sampai jumpa

Semoga bahagia