Rabu, 29 Juni 2016

Ramadan Penuh Berkah bersama Waroeng Djanda


“ Kita tidak ada yang tahu akan jadi apa kita 3,4,5 tahun kedepan. Akankah takdir membawa kita mengenang setiap detik kenangan masa lalu, ataukah takdir membawa kita melupakan setiap detik kenangan itu “

Manusia makhluk yang tak sempurna, begitu pula saya yang hanya butiran jas jus jauh dari kata sempurna. Kadang bisa inget semua dari A-Z tapi kadang juga bisa lupa semua dari A-Z. Maka dari itu suatu pengalaman berharga harus diabadikan dalam tulisan di blog ini. Siapa tahu lima tahun kedepan senyum-senyum sendiri baca cerita ini.

Kalo Mas Galih baca pasti bilang “Apa sih sia, kalo cerita pasti muter-muter”, ya maaf mas, lagu yang bagus aja ada intronya, tulisan juga dong, hehe

Atur posisimu sebaik mungkin dan mari kita mulai ceritanya...

Ramadan kali ini bisa dibilang jadi Ramadan berkah buat saya, dan mungkin ke sembilan teman saya. Di Ramadan ini kita mencoba usaha untuk berjualan takjil yaitu Nasi Uduk, Pisang Cokelat, dan Tahu Jeletot. Saya tidak tau sejarah yang melatarbelakangi mereka ingin berjualan, taunya saya di line sama temen saya malem-malem di tengah hectic ngerjain tugas deadline besok pagi yang belum saya kerjakan karena paginya sibuk ngurusin photoshoot sixtyplus projectnya EHM. Isi line itu kurang lebih ngajak saya gabung buat ikut jualan itu. Firasat saya diajak gabung karena sewaktu photoshoot itu saya bawa makan hasil masakan saya dan dibilang enak, ya gak sih? Padahal saya juga baru-baruan belajar masak semenjak di Malang. Awalnya saya mau nolak, kalo dipikir-pikir saya bakalan ninggalin Malang buat pulang takut gak bisa bantu banyak. Tapi di lain sisi pengen nyoba usaha dan pengen lebih kenal deket sama mereka. Akhirnya saya iyain aja ajakan itu.

Nasi Uduk

Kita memberi nama usaha kita “Waroeng Djanda”yang merupakan singkatang dari Djajanan Ramadan. Seperti yang saya tuliskan diatas Waroeng Djanda menyediakan Nasi Uduk, Pisang Cokelat, dan Tahu Jeletot. Awalnya ada es juga, tapi karena suatu alasan kita gak jadi jual es. Diawali dengan Trial and Eror yang belum apa-apa saya sudah pesimis soalnya baru pertama nyoba masak nasi uduk dan teman-temannya, tapi ternyata enak. Wuih, dibilang masakan saya enak rasanya pengen terbang tapi gak bisa. Untung enak, kalo gak enak saya merasa gagal jadi perempuan dan langsung mengundurkan diri dari Wardjan, hehe

Pisang Cokelat

Hari yang ditunggu-tunggu tiba, kita akhirnya jualan juga. Wardjan buka setiap hari depan SDN Ketawanggede 2 atau kalau anak UB nyebutnya belakang Fapet. Hari pertama kita hanya menjual 10 Nasi Uduk dan 15 Piscok dan semuanya ludeeeesssss. Esok harinya porsi jualanpun ditingkatkan, namun sayang banget di hari ke dua sampai seminggu kedepannya saya gak bisa ikut bantu-bantu. Saya harus pulang, ada urusan yang bener-bener gak bisa ditinggalin. Ashya dijodohin trus mau ada lamaran gitu, tapi sayangnya boongan. Gak deng, waktu itu sebenernya Cuma mau kontrol ke dokter tulang, ngecek tempurung lutut yang suka geser-geser sendiri semenjak jatuh SD dulu. Maaf gak ngomong jujur, malu soalnya dan ribet jelasinnya pasti bosen juga sih dengernya. Kalau mau cerita lengkapnya ada kok di blog ini.

Suasana di tempat jualan

Hari berganti hari, susah seneng udah dirasain bareng-bareng. Mulai jualan yang kehujanan, jualan yang gak habis, harus belanja ke pasar becek-becekan, udah khatamlah istilahnya buat kita hal-hal yang seperti itu. Sampai akhirnya ada dua teman yang tiba-tiba mengundurkan diri karena kesibukan akademisnya. Jujur, saya sebenernya juga malu sih udah seminggu ninggalin trus suka gak bisa bantu jualan karena rapatlah, ngurus maganglah, tapi karena saya berpikir ini usaha dibangun awal bareng-bareng harus diselesaiin bareng-bareng juga. Masalah kedepannya setelah ini kita lihat saja apa kata yang nentuin jalan. Ada yang keluar juga ada yang masuk, berawal dari keseringan main di wardjan trus betah dan akhirnya di recrut deh sama teman-teman yang lain. Saya juga sempet ribut kecil sama yang lain padahal masalahnya sepele, kadang saya ngerasa bego banget masalah kecil diperdebatkan. Tapi, sampai akhir kita baik-baik saja kok. Ya mudah-mudahan bener-bener baik-baik saja ya. Gak ada dusta diantara kita kan rek?

Penasaran gak sih siapa sih orang-orang setrong di balik Waroeng Djanda? Ini dia mereka...

IRA, dia yang katanya sering PMS


Dulu awal-awal, ceweknya di wardjan hanya ada saya dan Ira. Mau gak mau sebagai seorang calon ibu-ibu kita harus bisa masak, dan bareng Ira inilah saya bereksperimen membuat nasi uduk. Sampai kedepan-depannya si Ira lancar banget bikin Nasi Uduk dan lauknya, sampe saya kalah cepet. Si Ira ini sering ngomel, kalo kata Mas Galih cewek PMS. Wajar sih, cewek kalo ngelihat apa-apa gak rapi siapa yang gak ngomel coba?

FIKRI, sabarnya bikin iri


Pertama kenal Fikri emang udah keliatan doi sabar banget, sabar juga kan fik sama Ira? Hehe. Doi patner juga buat bikin nasi uduk. Diantara seluruh cowok yang ada di wardjan, Fikri inilah yang bisa masak. Dulu ketika ditinggal saya sama Ira, dia yang masak nasi uduknya. Dia juga nih yang sering bantu ngulekin sambel buat tahu jeletot, maklum saya lemah sekali buat ngulek sampe halus dan cepet. Sabar ya fik matanya sering kepedesan gara-gara cabe :p

MAS GALIH, capek mas kita beda pendapat terus


Mas Galih ini yang saya ceritain pernah berantem sama saya. Mas ada dendam apa sih sama Ashya? Gak capek apa beda pendapat terus? Huuuf... Tapi gitu-gitu doi pejuangnya wardjan loh, sering DOin orang pas piscoknya gak habis. Doi terbaik deh kalau buat piscok. Katanya nanti mau bikin proposal ke calon mertuanya kalau doi pandai bikin piscok. Semoga proposalmu di acc ya mas, hehe

FACHRI, ganteng-ganteng tapi ...


Ini nih makhluk yang ngeline malem-malem ngajakin gabung ke wardjan. Kalo kata temen-temen di EHM sih ganteng, iya sih ganteng tapi apa ya kadang ogebnyagak ketulungan. Diminta beli cengkeh baru lima meter lupa apa yang dibeli. Hari pertama aja udah numpahin mie. Trus kalo ngasih kembalian ke pembeli suka bingung sendiri. Doi tim piscok sama Mas Galih tapi sering kena marah Ira soalnya kalo bikin piscok berantakan dan suka ngecengin ira gojek-gojek gitu deh. Banyak-banyakin minum aqua ya ri biar fokus.

OGIX, baru dua hari yang lalu


Saya gak tau pas kejadian percakapan dua hari yang lalu, pokoknya dua hari yang lalu aja ya gix? Hehe. Dia juga paling sibuk diantara kita soalnya kerja jadi ojek online “KEJO MALANG”, sukses gixxx. Sering kena marah saya soalnya kalo motong wortel kegedean dan wortelnya sering loncat kesana kemari. Dan doi ini paling parah sering berantem dan ngegas waktu ada pembeli, kan malu ya masalah internal di bawa-bawa, haha. Eh, ogix punya blog loh kalau mau mapir bisa kesini: blogogix.

FADHIL, hobi banget tidur


Fadhil nih anggota yang paling susah bangun. Katanya sih doi baru tidur jam 5an, eh berapa sih? Pokoknya tidurnya pagi aja. Jadi susah kalau bangun pagi. Coba atur jam tidurmu dhil, gak baik bagi kesehatanmu. Sempet beberapa hari bantuin tapi tiba-tiba doi resign katanya banyak tugas dan take home kuliahnya, hiksss sedih. Semoga dilain kesempatan bisa gabung lagi ya dhil

FRIDO, jangan sering ketiduran dong


Frido ini adalah anggota baru di wardjan, gak tau nih kenapa ikut-ikutan gabung wardjan. Hmm, mau ngelihatin itukah do? Eh, sebenernya aku mau nulis itu tapi nanti pasti mbok marahi, yaudah gini aja deskripsinya. Pernah beli kulit lumpia di Sukun gara-gara kehabisan di Pasar Belimbing, maaf ya do hapeku mati-matian jadi gak sempet ngabarin. Trus, jangan ketiduran mulu dong kalau diajak sahur bareng, parah nih udah ditungguin padahal.

MBAK GIA, akhir yang berkesan


Mbak Gia ini gabung di dua hari atau tiga hari terakhir wardjan buka. Awalnya gara-gara disuruh si Ogix dateng, trus jadi keseringan ke wardjan. Nyaman ya mbak? Sama siapa sih? haha. Suka banget ngeliat kalo si Ogix sama Mbak Gia ini berantem beda pendapat atau apalah, lucu kaya orang pacaran. Tapi sih katanya mereka gak bakalan pacaran, hmmtapi ya gak tau sih ya kedepannya, heheu. Semoga Mbak Gia berkesan di akhir wardjan tutup. Mbak Gia juga punya blog, nih kalo mau mampir : blog Mbak Gia

OJAN, belum terlalu mengenalmu
Sebenernya Ojan juga gabung sama wardjan. Tapi Ojannya sibuk, jadi belum apa-apa udah resign. Belum kenal doi lebih dekat dan banyak. Setau aku dia sebenernya jago ngulek sambel sama kaya Fikri. Sayang banget Ojan resign, next ya jan gabung sama wardjan.

Apa lagi yah? Udah sih sepertinya itu udah cukup buat bantu ngingetin pengalaman jualan sama wardjan. Maaf banget kalo Ashyanya suka baper dan kadang cerewet, gak bisa diajak bercandaan. Mungkin selera humornya lagi gak sama, mungkin lagi gak mood buat guyon, atau mungkin jatah ketawanya udah habis buat nonton Warkop DKI dulu. Tapi Ashya lope lope di udara sama kalian, kalo kalian enggak sih ya gapapa, bebas kok, hahaha

Terimakasih ya udah ngajarin banyak hal. Masak, jualan, sabar, adaptasi sama orang-orang baru, dan tidur sejam. Sebenernya ada yang belum ketulis tapi gak tau itu apa, yah mudah-mudahan apa yang jadi unek-unekku udah tersampaikan disini. Bakalan kangen sama kalian buat 3 bulan kedepan, kangen bukber bareng, kangen gibah bareng, kangeeeeen semuanya deh. Kapan – kapan beneran maen yak, tapi tunggu Ashyanya balik Malang dulu.


Sampai Jumpa

Semoga Bahagia

Selasa, 28 Juni 2016

How to make Snack Bouquet ala Simatakodok


Happy fasting fellas...
Gak kerasa ya udah hampir berakhir aja Ramadan tahun ini, udah pada ngapain aja kalian? Apa kabar target Ramadannya? Semoga target Ramadannya teman-teman udah berada di tingkat terakhir dan akan berakhir memuaskan ya, Amiin. Buat teman-teman yang target Ramadannya hampir selesai dan ingin melakukan sesuatu yang bermanfaat di siang bolong Ramadannya bisa nih tutorial membuat Snack Bouquet diaplikasiin. Jadi, di postingan kali ini saya ingin mengajak teman-teman untuk bersama-sama belajar membuat Bouqet dari snack/ciki/jajanan ringan. Mayanlaah, kalo udah jago bisa buat hadiah pacar, teman sidang kompre, ngasih parcel buat adeknya ultah, atau bisa buat hadiah games di acara komunitas. Eh, kalo mau di jual juga bisa loh, banyak di instagram yang jual beginian.

Awal saya belajar membuat snack bouqet ketika ada salah satu temen saya di komunitas Earth Hour Malang yang bernama Mbak Yusrin sidang ujian akhir. Karena saya kuliah dari pagi jadi rada bingung mau kasih apa, kalo bunga kan mainstream banget dan kalo kasih balon susah bawanya jadi saya nyoba-nyoba buat snack bouqet. Sebenernya saya ingin menerapkan aksi peduli lingkungan saya dengan membuat snack bouqet dari kertas koran, ternyata kertas korannya terlalu lemah gemulai akhirnya saya memutuskan untuk tetap pakai kain wrapping bunga. Susah sih kalo belum tau tekniknya, seperti diawal saya buat masih letooy-letooybegitu. Tapi nanti kalau kreativitasnya dan tangan-tangannya udah terasah bakalan mudah kok. Dan ini adalah penampakan snack bouqet pertama saya, taraaaaa

Ini sama Mbak Yusrin, bouqetnya yg pink itu

Kali kedua saya bikin ketika ada buka bersama dari Earth Hour Malang. Bukber yang diadain di Alun-alun itu juga sekalian gathering rutin dari teman-teman EHM, jadi dalam bukber ada gamesnya dan hadiah dari gamesnya itu snack yang dibikin bouqet usulan dari teman-teman. Dari situ banyak teman-teman yang ingin belajar untuk membuat snack bouqet, karena gak sempet ngajarin satu-satu akhirnya saya tulis saja disini. Jadi teman-teman yang setia baca blog ini juga bisa belajar. Btw, ada satu teman saya yang sudah berhasil membuat snack bauqet namanya Kak Lani, ini hasilnya

Salah satu bouqe yang saya bikin untuk bukber EHM

Bouqetnya Kak Lani, biruuuu

Dan kebanyakan paragraf pembuka pasti pada nanyain, “kapan sih nih tutorial dimulai? “. Iya, sabar dulu ya. Habis ini bakalan ditulis kok, hmm

Jadi, alat dan bahan yang diperlukan dalam pembuatan Snack Bouqet adalah

Alat dan Bahan

Cinta dan kasih sayang
Kesabaran dan kreativitas
Snack / ciki / jajanan ringan berbagai merk sesuai selera
Lidi
Double tip
Isolasi
Kertas bekas
Kain wrapping bunga
Pita
Gunting

Dan untuk merangkainya bisa ikutin langkah seperti di bawah ini

Siapkan alat dan bahan yang diperlukan

Tempelkan satu lidi pada setiap snack dengan menggunakan double tip


Hasilnya seperti ini


Kemudian, rangkai kain wrapping sesuai keinginan


Jangan lupa double tip antara kain wrapping agar melekat satu sama lain


Setelah itu, ambil dua atau tiga kertas bekas dan gulung sebagai pengganti dari spons untuk tempat menempelkan lidi.


Jangan lupa isolasi melingkar dan tempelkan gulungan kertas ke kain wrapping dengan menggunakan double tip. Atur posisi gulungan kertas agar strategis.



Masuk-masukkan snack yang telah berlidi ke dalam gulungan kertas. Di bagian belakang snack beri double tip agar snack menempel pada kain wrapping.



Rangkai snack yang dimiliki sesuai dengan kreativitas.

Setelah itu, bagian ujung bawah kain wrapping tarik ke atas hingga menutupi gulungan kertas.


Bentuk kain wrapping sesuai dengan selera dan kreativitas. Yang penting bisa terlihat rapi dan apik


Ikat dengan karet gelang. Saya gak tau kebanyakan orang mengikatnya dengan apa, kalau saya menggunakan karet gelang supaya lebih kuat sih. Bisa juga diganti dengan benang atau tali lain.


Untuk menutupi penampakan dari karet gelang yang sangat tidak eyes cathcing, saya biasanya menggunakan pita kain untuk menutupinya dengan cara menalikannya.



Agar bouqet terlihat sempurna, tambahkan pita tarik pada bagian bawah


Selesaaaai, snack bouqetmu sekarang sudah jadi.


Gimana? Mudahkan? Kamu bisa kok membuatnya sendiri, Cuma perlu 10-30 menit snack bouqet versi kamu sudah jadi. Masalah harga juga jangan khawatir, semua bahan bisa diminimalisirkan pintar-pintar kamu saja untuk memilih snacknya.

Oh ya, kalau cari di google banyak loh modifikasi dari snack bouqet ini. Ada yang diletakkan dalam jar, kaleng, botol, dan ada juga yang dibuat pohon dari rangkaian permen. Next ya kalau ada waktu pengen nyoba dan nanti ditulis disini.

Selamat mencoba, jangan lupa kalau udah coba bisa di tag di ig @rizkyashya.jpg atau kirim email di rizkyashyaa@gmail.com . Nanti bakalan di update di postingan ini atau postingan lain.

nb : foto diambil dengan kamera hp Lenovo A859 yang tumben bagus dan focus :p

Sampai jumpa
Semoga bahagia

Senin, 27 Juni 2016

Kalian Alasan Simatakodok Bertahan


Geli gak sih baca judul postingan ini?
Kan tau sendiri sih yang nulis emang rada alay, jadi mohon dimaafin ya. Kelamaan minta maafnya kalo nunggu lebaran, hehe

Kembali ke judul postingan, jadi judul postingan ini bukan bermaksud mau nyombongin kalo blog ini tuh blog bagus banyak pembacanya dan lain-lain, bukan kok bukan. Postingan ini khusus saya dedikasikan buat teman-teman yang setia baca blog ini, komen, kirim email, bahkan yang udah kebantu dengan adanya postinga-postingan di blog ini. Sungguh, blog ini adalah blog yang hampir 85% adalah curhatan saya, tetapi saya seneng banget kalo akhirnya blog ini bisa bermanfaat buat teman-teman semuanya. Jujur, setiap kali saya dikirim email dari teman-teman apapun isinya, saya seneng banget. Intinya salah satu doa saya dikabulin sama Tuhan, saya bisa bermanfaat untuk orang-orang di luar sana melalui blog ini.

Kenapa saya menulis postingan ini?
Berawal dari cerita-cerita bersama empat bloggers (Ramy, Mbak Fasta, dan Mbak Melani) mengenai blognya masing-masing, saya cerita kalau akhir-akhir ini saya sering dikirimin email dari pembaca-pembaca blog saya. Salah satu dari mereka bernama Ramy mengusulkan untuk menuliskan email-email dari pembaca tersebut berbentuk review ke blog saya. Usulan bagus, pikir saya. Siapa tau setelah ini lebih banyak yang ngirim saya email buat kerja sama, hahaha. Kalo ini sih saya ngarep :p

Sebenarnya sih dari dulu-dulu ada yang ngirim saya email, kadang hanya ingin kenalan dan ada beberapa juga yang tanya-tanya soal buddy, dwitasari, atau apapun yang berhubungan dengan postingan di blog saya. Karena itu lama sekali sekitar tahun 2012-2015an, saya gak mampu untuk scrollnya jadi ini ada tiga email bulan ini yang sempat saya capturedan inilah isinya

Jeng

Jeng

Jeng


Email dari NA


Salah satu pembaca berinisial NA mengirim saya email pada 9 Juni 2016. Si NA bertanya bagaimana cara hyperlink media sosial seperti Ig, Twitter, dll ke blog. Padahal saya juga amatiran sih soal desain blog begituan, tapi nanti saya coba bantu sebisa saya ya. Saya belum sempet jawab email ini soalnya belum ngublek-ngublek html blog yang berkode-kode itu. Setelah postingan ini saya bakal bales email kamu NA, sabar yaaaaa...

Email dari MN


Pada 15 Juni 2016 seseorang gadis mengirimkan saya email yang bertanya mengenail novel Jingga dan Senja. Memang sempat waktu itu saya meriview novel karya esti kinasih tersebut yang sampai saat ini trilogi terakhirnya gak keluar-keluar. Ada gosip di sebuah grup facebook penggemar novel tersebut bahwa novel yang hits itu di filmkan dan saya sempat juga menuliskannya. Namun, sampai saat ini saya belum melihat apakah benar novel itu telah difilmkan atau belum. Kalau ada waktu, coba nanti saya cari-cari di grup facebook, web, atau youtube mengenai film tersebut. Soalnya saya juga kepo sama si Ari dan Tari, hehe

Email dari AWL


Ada juga email yang isinya curhat, salah satunya dari AWL ini. Dia bercerita mengenai kegalauannya mencari perguruan tinggi. Kalau baca curhatannya saya jadi inget perjuangan saya dulu mencari perguruan tinggi, tes ini itu dan akhirnya saya ditakdirkan masuk di Agribisnis, Universitas Brawijaya. Sebenernya yang cerita mengenai galau masuk kuliah di saya banyak sekali, setiap musim nyari perguruan tinggi pasti banyak email masuk dari teman-teman yang hanya sekedar cerita dan kadang juga meminta solusi. Saya berpikir, ternyata postingan saya yang waktu itu bisa juga ya menginspirasi banyak orang. Setidaknya bisa memberi semangat untuk orang-orang yang bernasib sama dengan saya dulu. Semoga sukses untuk teman-teman ya.

Alhamdulillah, jika ternyata apa yang saya bagikan bisa bermanfaat bagi orang lain. Dengan seperti ini rasanya saya jadi tambah bersemangat buat ngeblog, berbagi cerita-cerita apa yang saya miliki yang mudah-mudahan bisa bermanfaat bagi pembaca. Tau gak, kalo kaya gini tuh rasanya saya cerita trus di tanggepin gitu deh, seneng banget banget bangeeeeeet. Semoga kedepannya blog ini bisa jaaaauuh bermanfaat bagi teman-teman yang baca. Kalau ada pertanyaan, atau cerita-cerita gak usah sungkan-sungkan buat kirim email ya. Maklum jarang ngecekin komentar di blog, hehehe


See you

Semoga bahagia ^^

Rabu, 08 Juni 2016

Gili Labak, The Hidden Paradise


Setelah UTS selesai, salah satu lembaga kemahasiswaan di fakultas saya mengadakan studi banding ke lembaga kemahasiswaan yang ada di ITS dan Universitas Trunojoyo yang selanjutnya diteruskan jalan-jalan sebentar ke Gili Labak. Pesertanya selain anggota lembaga tersebut juga mahasiswa biasa lainnya. Bayarnya sama saja, setiap orang ditarik 250.000 rupiah sudah termasuk tiga kali makan, dua kali snack, biaya perjalanan malang-madura, serta wisata ke Api yang tak kunjung padam dan Gili Labak. Banyak orang yang bilang itu murah, iya itu murah banget. Banyak saya lihat-lihat paket wisata ke gili labak di instagram rata-rata 250 dan itu harus meeting point di Surabaya dan hanya sekali makan. Padahal kalau teman-teman tau, kalau kita udah jalan sampai pelabuhan kali anget dan tinggal ambil paket wisata kalianget-gili labak hanya bayar 75.000 termasuk makan sekali, penyebrangan, dan alat-alat untuk snorkeling.

Suasana Studi Banding

Cerita kita mulai dari studi banding. Kita berangkat pada 16 April 2016 dari Malang dan langsung ke ITS. Perjalanan sekitar dua jam dan sampailah kita di ITS. Hari itu adalah hari pertama saya menginjakkan kaki di ITS, kesannya adalah rapi dan sama aja sih sebenernya dengan UB. Bedanya kalau UB banyak lahannya untuk parkir yang sering bikin macet. Studi banding kali ini dilakukan dengan BEM Arsitektur. Diskusi berjalan dengan lancar, banyak sekali informasi yang kita dapatkan dari BEM ITS mulai dari pembagian job desc BEM Pusat, BEM Fakultas, Himpunan, dan informasi-informasi lain yang berkenaan dengan sistem pendidikannya. Selesai studi banding di ITS kami melanjutkan perjalanan ke Universitas Trunojoyo.

Bersama teman-teman UNTAR

Melihat Universitas Trunojoyo saya sedikit kaget, masalahnya kampusnya tidak terletak di pusat kota melainkan masuk ke dalam-dalam dan dekat dengan sawah. Untuk bangunannya cukup bagus bahkan ada salah satu gedung yang mirip dengan white house karena memang putih dan besar. Di Universitas Trunojoyo kami disambut dengan sangat meriah, acara dibuka dengan tarian-tarian daerah yang kemudian baru dilanjutkan dengan sesi diskusi. Kami mengikuti sesi diskusi dengan sangat antusius, terutama ketika diskusi mengenai jurusan. Banyak program kerja yang menarik yang mungkin bisa diadopsi oleh himpunan jurusan di UB, salah satu yang menarik perhatian saya adalah pelatihan pembuatan desain produk. Mengingat jurusan saya berhubungan sekali dengan pembuatan desain-desain produk hasil pertanian.

Api yang Tak Kunjung Padam

Selesai studi banding, kami melanjutkan perjalanan ke salah satu tempat wisata yaitu Api yang Tak Kunjung Padam. Di tempat ini saya sedikit kecewa, pasalnya saya pikir akan ada kawah semacam Bromo kemudian ada api yang nyala dan gak padam. Eh ternyata hanya ada lingkaran dengan api yang memang gak bisa mati, udah gitu aja. Hiks Ketjewaaa ngetsss..
Saya berharap gili labaknya gak zonk seperti wisata pertama. Sebelum ke Gili Labak rombongan mampir ke salah satu rumah teman kami Eko yang ada di Madura untuk bersilaturahmi dan beristirahat sebentar. Sekitar pukul 3 pagi kami baru melanjutkan perjalanan kami ke Gili Labak. Ooooo, i’m very exited about it.

Mau kesana lagi

Sesampainya di pelabuhan kalianget, rombongan di bagi menjadi dua kapal. Selama 15 menit perjalanan awal kami ha ha hi hi di atas kapal gembira, 30 menit kemudian kami bosan. Ternyata perjalanan menyebrang ke Gili Labak memang lama karena kami harus menghabiskan waktu 2 jam kami di atas kapal. Namun, perjalanan dua jam itu terbayar dengan keindahan pulau Gili Labak. Sumpah, sumpah, sumpah, saya gak bisa berkata-kata lagi tentang Gili Labak. Gak salah deh orang pada nyebut Hidden Paradise, memang kaya surga bangeeeet deh. Dan di Gili Labak itu pertama kali saya nyobain snorkeling setelah beberapa kali saya gagal snorkeling karena takut dan memang gak bisa renang. Ketika berhasil snorkeling saya seneng banget, saya bisa ngapung di atas air terus bisa lihat ikan-ikan badut yang lucuuuuu. Ah, suatu hari saya harus bisa renang biar bisa diving.

Keliatan seumurankan?

Beberapa jam waktu kami habiskan di Gili Labak, melihat keindahan alam yang Subhanallahtiada terkira. Bagai serpihan surga yang secara tidak sengaja terjatuh di bumi. Ketika Tuhan telah menganugerahkan keindahan, kewajiban kita adalah menjaganya. Apakah sulit untuk kita lakukan? Semoga semua manusia sadar akan kewajibannya tersebut.

Suka anget sama kulit saya ini, eksootis

Saya janji, suatu saat akan kembali lagi ke Gili Labak. Saya masih belum punya foto underwater yang bagus. Saya masih belum bisa berenang, saya masih panik ketika ngelihat banyak air. Aaah, iya suatu saat nanti pasti akan kembali kesana. Yuk kesana bareng saya?

Mau foto yang lebih banyak bisa kepoin instagram saya di @rizkyashya.jpg
Ini foto saya ada yang diregram sama @ayokesumenep so Happy :p

Sampai Jumpa
Semoga Bahagia