Kamis, 10 September 2015

#BaladaMahasiswaPertanian : Kok, betah Shya di kelas A?

Minggu-minggu awal kuliah adalah minggu – minggu dimana setiap mahasiswa khususnya mahasiswa pertanian satu sama lain saling bertanya,

“ Kelas apa lo sekarang? “
“ Anji**ng, kelas itu lagi lo? “
“ Eh, sama siapa aja di kelas itu? “
“ Dosennya killer gak? “

Yah, pertanyaan-pertanyaaan seperti itu selalu menghampiri di minggu awal perkuliahan. Wajar sih selalu ada pertanyaan seperti itu, mengingat juga di Fakultas Pertanian Universitas Brawijaya tercinta yang mahal sekali itu di prodi agribisnisnya khususnya angkatan saya ada 13 kelas dengan 40 orang disetiap kelasnya. Yang awal semester satu sekelas sama si ini dikelas itu dengan dosen ono bisa aja disemester duanya berbeda. Hal yang menurut saya memang LUMRAH sekali.

Tapi, yang jadi special di Fakultas ini, sampai semester berapapun mahasiswanya tidak akan pernah bisa yang namanya milih jadwal sendiri atau biasa disebut krsan. Iya, di FP UB itu jadwal udah ditentuin dan secara tidak langsung kita juga sudah di kelas – kelasin macam anak SD gitu. Awalnya sih ngiri sama temen – temen yang bisa krsan sendiri, milih jadwal sendiri, gak ada jadwal malem, bisa dapet dosen enak, dan hal – hal semacam itu yang lainnya. Tapi semakin kesini jadi sadar bahwa sebenernya dengan sudah dikelasin seperti itu kita jadi gak usah susah-susah nyocokin jadwal dll. Ya, mengingat kalau di FP UB kuliahnya ngak hanya kuliah, tapi juga ada praktikum, dan tutorial, jadi sedikit terbantulah. Selain itu kita juga gak usah rebutan sama temen – temen yang lainnya. Hal yang paling nyenengin kalo kita belum punya duit buat bayar ukt kita gak takut gak dapet kelas karena sudah direbut teman yang lain.

Namanya juga hidup, kalau ada seneng pasti juga ada sedihnya. Selain gak bisa milih dosen, kelas, dll, paling apesnya kalau di FP tuh kelas berdasarkan tingkat IP atau IPK yang kalian dapetin. Emang, di semester satu dan dua tidak berdasarkan hal tersebut, namun menginjak semester tiga dan seterusnya sistem pembagian kelas akan seperti itu. Iya, KALO LO DAPET IPK BAGUS, LO AKAN DIMASUKIN DI KELAS A. Yup, berasa anak SD-kan kalo gini? Dan parahnya yang diginiin tuh Cuma kelas A doang, kelas B, C, dst itu semua di acak. GAK ADIL BANGET GAK SIH? Ada sih beberapa temen bilang kalau kelas A ini sebenernya di siapin buat FAST TRACK gitu, tapi rasanya teteup gak adil. 

Dan sesuai judul postingan saya diatas, saya berada di kelas A dari semester tiga sampai semester lima ini. Awalnya emang sempet bingung soalnya sering cabutan dari kelas, telat, tidur, sampai salah tugas sebenernya pernah, hehe. Tapi kok ya masih tetep bertahan, memang  antara pinter beneran atau beruntung mah beda tipis yak. Dan kalo mau dibilang seneng sih iya soalnya ini ngebuktiin kalau saya juga pantas diperhitungkan dari sisi akademiknya, tapi gak enaknya selalu ada aja orang yang ngelihat dengan sebelah mata. Gak hanya itu aja, saya juga banyak nerima pertanyaan-pertanyaan yang sama disetiap semesternya,

“ Kok betah shya di kelas A? “
“ Gak pengen pindah shya? “
“ Gilaaaa, temen lo pasti dewa semua. Gak takut lo? “
“ Aduh mbak aku baru tiga hari aja udah gak betah. Gimana biar bisa betah mbak? “

Saya sih sebenernya juga pengen pindah, ngrasain dapet temen baru yang gak itu – itu aja. Tapi takut kalo pindah dihapus mulu di siamnya, ya jadinya nerima nasib aja. Memang awalnya harus beradaptasi dengan teman – teman dewa yang dosen baru bicara satu kalimat mereka sudah bertanya nyrocos hampir sepuluh kalimat, yang biasanya diskusi mentok lima penanya, di kelas A bisa hampir setengah yang bertanya, dan yang biasanya ngerjain tugas H- beberapa jam harus bisa nerima kalau ada yang ngerjain tugas setelah tugas diberikan.

Dan pertanyaannya, kenapa ASHYA masih betah di kelas A?

Jawabannya simple kok,

ini pas kunjungan ke desa, HEHE

BIAR KALO ADA TUGAS, ASHYA ADA YANG BACKUP, hehe.
Gak ding, itu seriusan :p

Alasannya sih emang males ribet setiap hari mantengin siam sampai gak makan dan gak pipis (curhatan temen yang suka pindah kelas) dan emang sayanya tipikal orang MALES RIBET dengan hal-hal semacam itu.

Selain itu juga udah klop banget sama temen yang mayoritas di kelas A. Ya gimana enggak, kita udah sekelas hampir tiga semester dan udah nglewatin seneng susah bareng selama itu, sayang banget kalo harus ninggalin kekeluargaan itu.

Masalah akademik juga jadi alasan. Karena saya orangnya kadang fokus kadang enggak, jadi kadang juga ada materi yang masuk dan yang enggak. Nah, kalau saya di kelas A saya jadi mudah minta bantuan teman-teman buat jelasin. Dan saya gak akan malu kalo saya agak susah nerimanya, toh mereka juga sudah ngerti gimana sifat dan karakter saya.

Tugas juga jadi alasan yang memperkuat kenapa saya tetap stay di kelas A. Pernah ngalamin sekelas sama orang – orang yang Cuma bertopang bahu sama kita itu berat, berat sama tugasnya. Terkadang mereka gak sadar sama tugas yang seharusnya jadi tanggung jawab mereka, mereka suka ngandelin teman-teman yang rajin dan biasanya mereka hanya setor nama dan nim. Ini nih yang buat saya males. Kalau di kelas A, dijamin orang-orangnya tuh sadar tugas banget. Gak bakalan ngrepotin temannya, bahkan kita saling membantu. Soal bener gaknya? Insyaallah 80% tugas dikerjakan dengan ikhlas karena kesadaran akan tanggung jawab mereka.

Apa lagi?

ZOOM AJA, GAK MIMISAN KOK :P

Ih, masih banyak tau sebenernya alasan buat tetep di kelas A. Teman – temannya tuh bisa banget diajak kerja sama. Kaya kemarin – kemarin pas ada acara pentas atau semacamnyalah itu selalu dipersiapin baik-baik. Nah, akhirnya disini saya juga belajar untuk tepat waktu dan mempersiapkan segala hal semaksimal mungkin biar hasilnya juga maksimal.

Pasti kalau belajar di kelas A hening?

Etdaaaaah, kata siapa belajar di kelas A hening kek kuburan? Ada waktunya pasti dimana kita harus diam seribu bahasa untuk mendengarkan penjelasan guru atau presentasi teman-teman dan aja juga saatnya kita bercandaan. Dijamin, suasananya gak monoton kok. Terlebih lagi kita udah saling kenal satu sama lain, dijamin makin akrab.

Apalagi ya? Banyak sih sebenernya yang menjadikan alasan – alasan sederhana mengapa seorang ASHYA tetep berada di kelas A.

Tapi shya, pasti suasana kayak gitu Cuma ada di kelas A kamu aja?

Yah, kalau itu mah saya gak bisa jamin ada disetiap kelas A. Kan ceritanay tadi saya curhat tentang kelas A saya. Kalau mau suasana kelas yang kaya gitu, coba diakrabin sama temen-temennya, jan jaim-jaiman mulu lo. Kalo jaim mah gak bakal dapet kelas asyik gitu. Suasana kelas itu berbanding lurus sama penghuni kelasnya loh. Coba antar kepala saling terbuka dan dideketin satu per satu. Sama ini nih yang penting, jan ada geng-gengan yaaa, macam anak SMP aja geng-gengan.




Udah gitu aja,


Semoga bahagia :p