Senin, 28 Desember 2015

#2015BESTNINE with simatakodok


Selamat tanggal 29, aah bentar lagi sudah pergantian tahun nih tinggal menghitung hari saja.
Dan pertanyaannya, APA YANG SUDAH KALIAN LAKUKAN DI 2015 ini?
Banyak banget sebenernya yang udah dilakukan di 2015 ini, tapi rasanya masih kurang ya gak? Masih belum puas, ya kan? Masih pengen mencapai sesuatu yang lebih dan lebih lagi.
Kalau saya di 2015 ini ada beberapa pengalaman seru :

Jadi Dirjen Komunikasi Publik di BEM FP UB 2015

BPH BEM yang menggemaskan

Waaah, pengalaman baru kenal orang-orang baru di BEM FP UB. Yang dulu kerjaan saya berkutat dengan anak-anak fakultas lain, sekarang saya mencoba untuk berbaur dengan teman – teman pertanian. Aaah, menyenangkan sekali. Mendapat keluarga baru dan pengalaman baru. Berterimakasih dengan tuhan diberikan keluarga ini, muaach :*

Dedek emesh BEM, Luuv youuu

Kosan baru, keluarga baru

Alasan gak mau pindah kosan lagi -__-

Kontrakan habis dan tiba-tiba harus nyari kosan baru adalah hal yang gak mudah. Apalagi nyarinya mepet mau habis kontrakannya. Belum nyesuaiin kenyamanan, belum juga harga. Tapi berkat perjuangan gigih, kosan idaman yang sesuai dengan hati dan kantongpun ditemukan. Yah, meskipun kosan ada jam malem dan saya sering ke kunci diluar tapi saya tetap bahagia dengan kosan saya. Teman-temannya baik dan pengertian, saya jadi punya banyak mama dan bunda. Luuv yuu manis manjakuuh :*

Kelas inspirasi yang benar-benar menginspirasiku

Mereka hebat

Gak tau lagi harus bilang apa sama yang satu ini. Bangga banget jadi bagian dari keluarga kecil ini. Dari sini saya dipertemukan dengan orang – orang hebat nan tangguh dalam bidangnya masing-masing. Pengalaman seru, menarik, dan benar – benar menginspirasi tidak akan pernah saya lupakan. Rombel 55 terutama, kawan seperjuangan semoga kita tetep solid J

Saya masih setia menunggu sang imam dari barat maupun timur

Jodoh gak tau akan datang darimana, kapan, dan bagaimana caranya. Sampai sekarang saya masih setia menunggunya dengan memantaskan diri saya. Berusaha untuk menekan emosi, gak keras kepala lagi, dan gak pelupa. Saya juga sudah belajar memasak, yah meskipun rasanya gituu tapi banyak yang bilang enak sih saya udah alhamdulillah. Yang belum sampai sekarang sih belajar dandan dan bersikap anggun. Entahlah, menjadi cantik rasanya sulit bagi saya, ya karena memang dasarnya begini, yang dicari sih yang mau dengan saya apa adanya. Untuk anggun, bismillah ya saya mencoba mulai dari sekarang. Intinya sembari saya menunggu saya memantaskan diri dulu, malu di bawa ke rumah mertua kalau belum bisa apa-apa, hehe. Saya sih masih bahagia dengan hal yang saya lakukan sekarang, bermain dengan teman – teman dan mengejar cita-cita bersama.

Sahabat dari SMA harus dijaga silaturahminay :*

Begitu banyak teman-teman asyik yang gak boleh ditinggalin

Mereka juga terbaik, membuatku selalu ingat blog ini :)

Apa lagi ya? Banyak sih hal – hal yang kecil namun berarti banget buat saya di 2015 ini. Tapi itu ajalah yang saya tuliskan, bingung mau nulisnya gimana. Biar disimpen dalem hati aja ya, hehe

Oh iya, bicara tentang pencapaian di 2015, ini di instagram dan asefem lagi heboh – hebohnya #2015bestnine nih. Dari semalem saya begadang di asefemn sampai pagi tadi masih heboh dengan hastag itu dan akhirnya saya ikut-ikutan bikin, wkwkkw

Buat kalian yang kepo bagaimana bikinnya bisa langsung ke webnya http://2015bestnine.com/

Caranya?

Mudah kok, tinggal kalian isi username dan klik get it nanti web tersebut akan dengan sendirinya memproses 9 foto terbaikmu di 2015.

Tampilan web #2015bestnine


Dan ini hasil sayaaa

A photo posted by Rizky Ashya (@rizkyashya) on

Memang kebanyakan sendiri ya, iyain aja ya kan jomblo :p



Jadi, apa pencapaianmu di 2015 ini geng?
Coba bagikan ceritamu


Bye,

Jangan lupa bahagia ^^

Selasa, 15 Desember 2015

Pictalogi, Cetak Foto Mudah Cukup dari Rumah

Cetak foto mudah, cukup dari rumah :p

Akhir – akhir ini saya lagi suka-sukanya upload foto di Instagram, entah mengapa rasanya banyak moment indah dalam hidup ini yang sayang banget kalo disimpen sendirian. Setiap jam dan menit saya selalu tuh ngecek instagram, meskipun Cuma sekedar ngelihat notif, beranda instagram, atau mungkin ngelihat – ngelihat di explore. Lucu aja ngelihat foto-foto di instagram, kadang bikin ketawa, kadang bikin mupeng, kadang bikin greget. Eh, sampai akhirnya saya ngelihat satu akun instagram yang fotonya ada di explore saya. Lucu itu kesan pertama saya lihat foto di akun instagram itu.

Dan nama akunnya adalah @pictalogi

Gak ngerti sih itu sebenarnya akun apa, tapi pas dilihat lucu aja. Di akun itu ngeshare kumpulan foto semacam foto polaroid, mini photo, sampai foto strip ala-ala foto box juga ada. Kemudian timbul pertanyaan pada diri saya, sebenarnya pictalogi itu apa sih?

Jadi, Pictalogi ituuuu...

Setelah ngestalkin si pictalogi, akhirnya saya menemukan jawabannya. Ternyata doi itu adalah sebuah layanan cetak foto. Nyetaknya unik teman, kita bisa nyetak foto-foto yang ada di instagram atau facebook kita. Kalau kalian gak punya facebook/ instagram atau mungkin ingin nyetak foto yang belum dan tidak ingin di share di media sosial kalian bisa langsung upload foto dari komputer atau gadget kalian loh. Jadi, buat kalian – kalian yang sibuk banget kerja, kuliah, maupun sibuk yang lainnya, pictalogi bisa jadi sahabat kamu untuk cetak foto. Kalian gak perlukan jauh-jauh atau panas-panas ke tempat cetak foto.

Ini bungkusnya pictalogi, unyu ngets...

Lalu, apa saja kak produk dari Pictalogi?

Ngomongin produknya pictologi itu banyak teman – teman. Banyak disini maksudnya bukan ada produk baju atau jilbab ya, tapi produk dari fotonya itu banyak. Contohnya nih ya, di pictalogi itu ada produk polaroid, mini book, square photo, mini sticker, photo strip, dll. Kalau saya baru nyoba yang polaroid, nanti kalau ada duit lagi pengen nyobain semua produknya aah...

Trus kak, apa keunggulan dari Pictalogi?

Nah, menurutku si pictalogi ini banyak keunggulannya kok.

Pertama, Pictalogi itu UNIK.
Rasanya baru pertama kalinya saya menemui layanan cetak foto seperti ini. Biasanyakan kalo kita nyetak foto harus ketempat fotokan? Apalagi dengan semakin berkembangnya zaman jarang banget kita nyetakin foto. Selesai foto, masukin di laptop, udah beres. Nah, dengan adanya si pictalogi ini dari yang kita males-malesan nyetak foto jadi rajin deh nyetak momen – momen indah kita, eaaaak

Kedua, MUDAH & PRAKTIS
Ini nih yang dicari-cari manusia abad ini, yang mudah dan praktis. Kalau kalian nyari itu semua, pictalogilah jawabannya. Seperti yang saya tuliskan diawal kalian gak perlu repot-repot ke tempat percetakan foto, tinggal masuk kemudian pilih produk, masukin foto, bayar, dan tunggu hasil cetakan kalian dirumah, selesai. Mudah dan praktiskan?

Ketiga, KUALITAS FOTO BAIK
Karena pictalogi menggunakan printer standar percetakan dengan resolusi yang tinggi serta kualitas kertas yang baik, maka foto yang dicetak akan menghasilkan kualitas yang baik pula. Selain itu, di pictalogi juga menggunakan engine pemrosesan yg otomatis jadi mempercepat pemrosesan dan meminimalisir human eror. Kebayangkan betapa profesionalnya nyetak foto di pictalogi?

Keempat, HARGA TERJANGKAU & BEBAS ONGKOS KIRIM
Na na na na, ini nih yang banyak disukai oleh para remaja terutama anak kosan macam saya. Iya, suka yang murah kualitas bagus dan tentunya yang gratisan. Gak usah khawatir deh kantong bakalan tipis gara-gara cetak foto di pictalogi, harga cetak foto dengan kualitas bagus di pictalogi murah kok, terjangkaulah sama uang jajan kalian. Kalau teman- teman rumahnya gak di Malang tenang aja, di pictalogi gratis ongkos kirimnya. Selain itu doi juga nyediaain gratisan lain, seperti contohnya kalau teman – teman nyetak foto polaroid akan di beri bonus jepitan dan tali foto. Kurang apa lagi coba nyetak foto di pictalogi?

Pengen nyetak nih kak, tapi bingung caranya.

Gak usah bingung ya kamu, kan saya tadi udah bilang kalau nyetak di pictalogi itu MUDAH & PRAKTIS. Kalau masih belum pada ngerti juga, ini saya beri step – step nyetak foto di Pictalogi deh.

Pertama, Kalian harus login dulu.
Kalian bisa sign up dulu kalau memang belum memiliki akun. Atau biar lebih mudahnya kalian bisa login via instagram atau facebook kalau kalian memiliki salah satu dari kedua akun itu.


Bisa pilih 3 cara login :)

Kalau saya login via instagram

Kedua, Pilih produk sesuai keinginanmu.
Tenang aja, pictalogi banyak produk kok teman, tinggal pilih sesuai keinginan dan kebutuhan kalian. Di pictalogi juga ada review produk dan harganya kok, tinggal klik PRODUK di pojok kiri atas.


Produk pictalogi

Produk pictalogi

Ketiga, Pilih Paketmu
Setelah selesai memilih produk jenis apa yang ingin kalian pesan, sekarang waktunya memilih paket apa yang sesuai dengan kebutuhanmu. Misalnya, kalian memilih produk polaroid nah setelah itu akan muncul halaman seperti di bawah. Nah, kalian tinggal memilih, mau paket standart atau double. Disana juga sudah ada keterangan dan harganya.

Pilih paket produkmu

Keempat, Waktunya upload fotomu
Fix memilih produk dan paket, tiba waktunya untuk upload foto. Ada tiga cara yang bisa kamu gunakan untuk memasukkan foto di pictalogi. Yang pertama kamu bisa memakai galeri foto di instagram, kedua galeri foto di facebook, dan yang ketiga kamu bisa mengupload manual dari laptop atau gadgetmu.  Setelah semua foto siap, kamu tinggal pilih dan klik foto mana saja yang ingin kamu cetak dan next – next aja. Kamu juga bisa mengedit background fotomu serta menambahkan caption di fotomu.

Halaman setelah kalian memilih paket

Upload dan pilih fotomu
Ganti Background

Add caption kamu

Kelima, CETAK !!!
Jika dirasa foto yang kamu pilih sudah memenuhi jumlah foto yang dicetak, langkah selanjutnya adalah klik PESAN SEKARANG. Kemudian akan muncul halaman keranjang belanja seperti dibawah ini :

Pesan Sekarang

Masukkan kode jika kamu punya, diskon 10% loh :p

Kalau kalian punya kode voucher dimasukin aja di kode voucher, nanti akan ada diskon khusus untuk kalian. Di halaman itu juga tertera jumlah pesanan kalian dan total yang harus kalian bayar. Setelah itu langkah selanjutnya klik Informasi Pengiriman

Keenam, Isikan Alamatmu
Setelah itu, kamu diminta untuk mengisikan alamat pengiriman pesananmu.
Tipsnya, isi semua ya yang ada di halaman itu, jangan sampai di kosongin. Kalau misal kamu gak tau kode posnya tulis apa aja. Soalnya kalau kosong gak akan bisa lanjut ke halaman selanjutnya.

Isikan alamatmu




Isikan alamatmu

Ketujuh, Bayar dan Konfirmasi
Oke, langkah terakhir yang perlu kalian lakukan adalah membayar. Disana udah tertera kok di rekening mana kamu harus membayar. Setelah membayar jangan lupa melakukan konfirmasi pembayaran. Bisa melalui sms maupun melalui form konfirmasi pembayaran.

Tips : Kalau teman – teman melakukan konfirmasi pembayaran sebelum jam 13.00 WIB, pesanan teman – teman bisa di proses di hari itu juga.

Kedelapan, Tunggu di Rumah
Selesai semua, sekarang teman – teman tinggal duduk manis sembari minum kopi untuk menunggu hasilnya sampai dirumah.

Wah, mudah juga ya kak.

Noh, apa yang saya bilang, mudahkan?


Bagaimana? Tertarik untuk mencetak foto – foto unyu kalian di pictalogi?
Gak usah kebanyakan mikir deh, langsung aja datengi www.pictalogi.com atau instagramnya di @pictalogi

Jangan lupa, dapetkan diskon – diskon menarik lainnya dari pictalogi di event – event tertentu.
Jangan mau kalah dong dengan saya yang udah nyetak polaroid dobel :p

Ini punya saya, mana punyamu?



#eaaaaak



Da daaaaa



Jangan lupa bahagia ^^


Bussiness ONLY (review, endorse, partnership) : rizkyashyaa@gmail.com

Jumat, 04 Desember 2015

CUKUP AMARYLIS YANG MIRIS, YANG LAIN JANGAN !!!


Siapa yang tidak tergoda dengan ini?

Siapa sih yang belum tau masalah Taman Bunga Amarylis di Gunungkidul Yogyakarta?
Sepertinya semua anak hits instagram sampe facebookpun sudah mengetahui masalah ini.
Iya, berawal dari foto di akun jalan-jalan  di instagram membuat sebuah tempat yang sebenarnya memang bukan ditujukan sebagai tempat wisata tiba-tiba ramai karena keindahan hamparan bunga amarylisnya.

Bunga Amarylis yang menarik ketika mekar karena warna-warni kelopaknya sebenarnya memiliki nama latin Hippeastrum, Amarylis sebenarnya merupakan nama genusnya. Hippeastrum memiliki cukup banyak spesies seperti H.papilo, H.reticulatum, dan jenis-jenis lainnya dengan warna kelopak berwarna-warni seperti merah, putih, orange, maupun krem. Pada beberapa tahun terakhir bunga yang juga banyak disebut bawang-bawangan karena memiliki ruas-ruas pada bonggolnya dan munculnya tunas dari ruas – ruas bonggol tersebut.

Dan sebenarnya bunga ini dapat mekar dua kali dalam setahun pada bulan September hingga Maret, bukan seperti caption di salah satu foto di instagram yang menjelaskan bahwa bunga tersebut hanya mekar satu kali dalam setahun dan hanya bertahan mekar selama tiga minggu. Dari caption itulah yang menurut saya membuat banyak orang tumpah ruah di hari Jumat, 27 November 2015 setelah beberapa hari satu foto di upload di instagram. Iya, orang – orang tersebut tidak mau ketinggalan kesempatan untuk berfoto dengan bunga cantik tersebut yang akhirnya secara sengaja atau tidak sengaja orang yang berkunjung menginjak bunga amarylis yang cantik itu.

Captionnya kan ngundang banget kita kesana

Bapak Sukadi sang empunya kebun telah membudidayakan bunga tersebut sejak tahun 2006 dan lambat laun seiring berjalannya waktu bunga tersebut berhasil menutup tegalan di depan rumahnya. Sebenarnya tidak ada niatan beliau untuk menjadikan tegalan bunganya sebagai tempat wisata. Sehingga beliau tidak menyiapkan suatu jalan untuk berfoto atau selfie yang akhirnya ketika banyak orang berkunjung ke kebunnya bunga cantik tersebut terinjak dan terkoyak.

Bapak Sukadi berlapang dada ketika melihat kebun bunganya rusak oleh datangnya orang – orang yang berkunjung, beliau menyadari masih banyak kekurangan di kebun bunganya. Namun kesadaran untuk merwat kebun bunga masih tidak disadari oleh para pengunjungnya. Ada beberapa foto yang saya temukan di facebook atapun path yang masih berpikir kalau tanggung jawab merawat taman adalah tugas dari sang empunya taman saja. Hmm, sangat disayangkan.




Sebenarnya kisah serupa juga terjadi di kebun bunga matahari di Batu. Karena beberapa foto cantik di instagram membuat kebun tersebut juga ramai dikunjungi oleh orang-orang yang mungkin hanya sekedar penasaraan atau memang ingin berfoto disana. Namun yang sangat disayangkan kejadian seperti kebun bunga amarylispun terjadi, banyak pohon –pohon bunga matahari yang masih kecil tidak sengaja terinjak oleh para pengunjung, sehingga banyak pohon matahari yang gagal tumbuh.
Miris memang melihat hal – hal semacam itu. Karena kebutuhan foto terkadang mereka melakukan apapun. Memang saya akui terkadang kalau ingin foto bagus satu dua jepretan kurang bahkan gaya gaya dan angel – angel normalpun juga kurang. Dan akibatnya hal – hal yang sebenarnya bisa merusak lingkungan mereka lakukan meskipun secara tidak sengaja, duh duh duuh..



Ini sewaktu saya mampir di kebun bunga matahari batu. Sudah mulai layu u,u

Karena kebetulan pada semester ini saya mempelajari mata kuliah Arsitekstur Pertamanan jadi saya mau berbagi sedikit mengenai pengrusakan taman. Dalam bahasa arsitekstur pertamanan terdapat suatu istilah yaitu vandalisme untuk semua kegiatan yang dikatakan merusak lingkungan, baik sekedar mencoret – coret hardscape taman (kursi, meja, dll ) atau bahkan merusak dari softscape (bunga, pohon, dll) taman tersebut. Nah, menurut saya kejadian – kejadian vandalisme tidak hanya terjadi di kedua kebun bunga itu saja. Banyak sekarang taman yang sudah ditata dan dibangun dengan konsep sedemikian indahnya dirusak dengan tangan tangan jail para pengunjungnya. Contohnya saja di alun – alun Ngawi tempat saya besar. Ketika saya SMA kelas dua, satu bagian di alun – alun ngawi bagian taman bermain diperbaiki dan diberi lampion – lampion berbentuk hewan dan bunga. Namun baru satu tahun saja lampion – lampion tersebut sudah rusak.

Nah, berbicara lagi mengenai tempat wisata, kerusakan, dan kesadaran, ada sebuah buku yang berjudul “Tourism Marketing 3.0” karya dari Om Hermawan Kartajaya dan Sapta Nirwandar. Dalam buku tersebut selain dijelaskan mengenai bagaimana cara mengaet turis agar mau datang berwisata juga dijelaskan tiga tahapan kesadaran seorang turis. Melihat kembali masalah vandalisme khususnya pada taman bunga tersebut, sesuai dengan bukunya Om Hermawan dan Sapta, para pengunjung objek wisata di Indonesia khususnya orang Indonesia itu sendiri masih dikategorikan dalam level 0.1 yaitu level dimana para wisatawan hanya sekedar berkunjung, berselfie, berhahahihi, dan kurang kesadaran terhadap kelestarian lngkungan. Info mengenai tahapan ini bisa langsung dilihat di SINI

Kemudian saya berpikir sejenak, kenapa sekarang arti dari sebuah kata “berwisata” “piknik” maupun “Travelling” menjadi benar – benar berbeda hampir 180 derajat dari beberapa tahun lalu? Dulu, sewaktu belum ada smartphone dan dunia maya sepertinya arti dari berwisata adalah menghilangkan penat dari segala aktivitas keseharian  dengan menikmati keindahan alam, mengapa sekarang arti dan makna dari berwisata adalah LIKE YANG BANYAK?

Semoga kedepannya manusia benar – benar telah menyadari bawasannya kita tidak diciptakan untuk menguasai alam, kita hanya ditugaskan sebagai pemimpin yang harus menjaga alam ini dan kita hidup berdampingan dengan alam.




Semoga bahagia ^^

Sabtu, 28 November 2015

Kelas Inspirasi Malang 3 : Namun Kita Harus Berpisah

Sampai JumpaKeluarga Brauku :)

Selesai capek – capek dan seru – seruan di Hari Inspirasi saatnya kita berrefleksi ria berbagi cerita dan pengalaman bersama rombel lain.

Pukul 08.00 acara refleksi Kelas Inspirasi Malang 3 dimulai. Mang Kaling di pilih panitia sebagai tempat kita refleksi. Tempat yang menurut saya lumayan cozy banget buat kumpul – kumpul bareng (eaaa, promosi). Tapi sayang waktu itu saya datangnya telat, jadi pas saya datang mbak Vivi udah jadi instrukur senam di depan. Beberapa menit kemudian acarapun dibuka yang diawali dengan sambutan ketua panitia dan diteruskan dengan ramah tamah alias makan-makan.

Ini hasil kita, unyu sebenernya. Sayang gak ketok -__-

Selesai makan – makan, kami para rombel dimanapun berada baik di Kabupaten Malang, Kota Malang, atau Kota Batu diminta untuk membuat cerita tentang pengalamannya kemarin di Hari Inspirasi dan membuat plan follow upnya ke SD. Karena rombel 55 merasa di MI Zainul Ulum rasa Nasionalismenya kurang, maka untuk follow upnya kedepan kami menginginkan diadakannya latihan upacara bendera dan hari berbahasa Indonesia , mengingat banyak sekali anak-anak disana yang belum terbiasa dan lancar berbahasa Indonesia. Padahal Bahasa Indonesia adalah bahasa persatuan. Bagaimana mereka bisa berhubungan dengan orang Indonesia yang banyak ini kalau mereka belum bisa lancar berbahasa Indonesia. Dan ternyata masalah nasionalisme tidak hanya menjadi masalah di sekolah saya, banyak sekolah lain yang memang kurang rasa nasionalismenya. Kalau dari kecil saja rasa nasionalismenya udah kurang gimana kalau mereka sudah besar? Habis kali yaaa...

Berbagi pengalaman :p

Cerita seru lainnya dari rombongan belajar yang mendapatkan sekolah di kaki gunung bromo. Mereka harus menginap dan melalui jalan yang panjang untuk sampai ke sekolah tujuannya.  Dan cerita mengharukannya (soalnya saya hampir nangis) adalah ketika mereka bercerita disekolahnya hanya ada empat ruangan, satu kantor guru dan tiga ruang kelasnya. Duh, memang miris sekali pendidikan di Indonesia ini. Semoga masih banyak orang-orang diluar sana yang peduli akan pendidikan di Indonesia. Capek kalau hanya mengandalkan mentri atau dinas pendidikan.
Setelah perwakilan dari beberapa rombel selesai menceritakan pengalaman dan mengajukan beberapa solusinya akhirnya acarapun berakhir. Berakhirnya acara ini membuat saya sedih. Iya, ketika kita sudah nyaman dan nyambung kita harus dipisahkan dengan orang – orang tersebut. Kita harus kembali ke dunia kita masing – masing yang benar – benar harus dijalani. Harapannya sih apa yang kita rencanakan bisa terwujud, seperti kembali lagi ke sekolah inspirasi.

Gak ada loe gak rame 

Segelintir dari rombel 55

Ghe, fokus ghe -___-


Emeesh ama peyutnyaa, bonus :p

Dan satu yang harus dijaga adalah komunikasi dan silaturahminya. Mudah – mudahan grup wasap saya selalu rame meski hanya bertukar kabar atau dengan diskusi-diskusi ringan yang secara langsung atau tidak langsung dapat menyadarkan saya atau memberi pengetahuan baru untuk saya. Dan semoga semua yang direncanakan tidak hanya sekedar wacana, ditunggu loh jalan – jalan barengnya lagi rek :p
Love you
See you in another place, time, and project
I will miss you ...
FOR THE LAST, see youuu



Semoga bahagia 

Jumat, 27 November 2015

Kelas Inspirasi Malang 3 : Dan Aku pun Jatuh Cinta


Ada seorang teman yang pernah berkata "Tidak perlu menjadi hebat untuk ikut terlibat". Kalimat tersebut sepertinya masih saya pegang sampai sekarang. Sampai Hari Inspirasi Kelas Inspirasi Malang 3.


Dicerita sebelumnya, saya belum sempat mengulas tentang Apa itu Kelas Inspirasi.
Jadi Kelas Inspirasi itu adalah...
.
.
.
Buka aja ya di sini untuk lebih lengkapnya hehe
Langsung aja ke inti ceritanya. Jadi, menyambung cerita kemarin yg seharusnya berangkat jam 6 dari Bank Cimb Niaga dekat alun-alun, ternyata kita molor 15 menit. Hal tersebut menyebabkan kita harus berpacu bersama lalu lintas pagi Malang yg memang sedang ramai-ramainya jam anak-anak ke sekolah dan jam berangkat kerja. Karena saya gak mau telat ke sekolahnya saya memutuskan untuk memacu si Mita (Mio Hitam)  dengan sekuat tenaga. Jadi, yg awalnya saya di belakang, dalam hitungan beberapa menit saya sudah di barisan paling depan. Tak mau kalah, teman – teman rombel 55 yang lain juga memacu kendaraan mereka sekuat tenaga. Mungkin dibenak kita jalanan itu adalah arena balap F4nya rosi sama markues. Siaat siuuut, uuuuuu salip kanan salip kiri akhirnya rombel 55 sampai juga di MI Zainul Ulum sebagai sekolah yg akan kami inspirasi.


Karena ini adalah pertama kalinya saya mengikuti kelas inspirasi, perasaan saya campur aduk. Dari yg deg degan sampai bingung dan takut tapi campur seneng, semacam itulah perasaan saya waktu itu. Perasaan saya jadi tambah kacau ketika ada dua relawan pengajar yang belum datang. Hmm, harus apa saya? Mengingat waktu yang sudah molor hampir setengah jam dari rundown. Akhirnya saya memutuskan untuk memasang banner, menyiapkan apel, dan melakukan briefing sembari menunggu kedatangan dua relawan pengajar tersebut. Setelah hal – hal tersebut selesai dan dua relawan pengajar tersebut tak kunjung datang, akhirnya apelpun dimulai. Oh men, saya speechless sekali melihat apel di sekolah ini. Bener – bener islami banget, ditambah dengan membaca Asmaul Husna dan anak – anak MI itu hafal, amazing memang.

Mbak Neser, relawan pengajar yang berprofesi sebagai peneliti

Setelah apel langsung saatnya para relawan pengajar masuk kedalam kelas – kelas untuk berbagi cerita dan penglamannya. Namun sayang, satu pengajar kita yang belom datang akhirnya kami tinggal. Ketika saya keliling, saya melihat kelas – kelas sepertinya ramai. Adek-adek Minya seperti tertarik dan menikmati sekali. Saya jadi terharu. Nah setelah 40 menit teaman-teman relawan pengajar harus berpindah kelas. Nah, di jam kedua ini satu relawan pengajar kita yang telat baru bisa masuk kelas. Yay, relawan pengajarnya sudah lengkap sekarang.


Pengajaran berjalan lancar sampai jam ketiga. Iya, di jam ketiga ini adek-adek kelas satu dan dua sudah waktunya pulang. Mereka sudah bersiap – siap dengan tas mereka, namun acara Kelas Inspirasi belom selesai. Oke, disini kita diberi tantangan untuk meyakinkan orang tua wali murid agar anaknya diperbolehkan untuk mengikuti rangkaian acara Kelas Inspirasi sampai selesai. Alhamdulillah, orang tua mereka mengerti dan memperbolehkan anak-anaknya untuk mengikuti rangkaian kelas inspirasi sampai selesai.

Gemay anet liat degem-degem ini :*

Jam menunjukkan pukul 11.30 waktunya sholat dhuhur. Disini tim kelas inspirasi diberi tantangan lagi untuk memperbolehkan murid-murid Minya untuk berfoto membentuk tulisan KI dilapangan. Sudah menjadi budaya memang di MI jika sebelum adzan dhuhur mereka harus sudah di mushola untuk melakukan sholat berjamaah, tapi karena memang rangkaian acaranya tinggal foto bersama akhirnya kami berhasil melobi-lobi pihak sekolah untuk berfoto dahulu. Syukuur, pihak sekolah mengizinkan dan kamipun bergegas ke lapangan untuk segera berfoto. Ulalaaa, ternyata ngatur murid-murid SD untuk berfoto susah juga ya, padahal kita udah nyiapin bentukan tulisannya. Melelahkan memang, panas lagi, tapi usaha tidak akan menghianati hasil kok. Buktinya fotonya kece :p O iya, sebelum berfoto tidak lupa kami mengajar adek-adek untuk menuliskan cita-cita mereka. Nulisin cita-citanya kali ini gak di balon ataupun pohon impian, melainkan di topi yg kita buat bersama-sama. Adek-adeknya exited banget ketika bikin topi, jadi tambah gemeees sayanya :***

Hayo, apa cita-citamu?

Hayoloh, bingung ngatur barisannya -__-

Selesai berfoto kamipun bercengkrama di ruang kepala sekolah dengan guru – guru. O iya, seperti sudah menjadi tamu jauh kita di jamu dengan baik oleh kepala sekolahnya, selain tadi kita disediakan sarapan, selesai acara KI itu kami diajak refreshing melepas penat ke sumber sirah. Sumber sirah itu semacam sungai yang airnya dari sumber yang airnya memang benar – benar jernih sekali. Tanpa pikir panjang karena kami juga diajak kami mengiyakan saja ajakan dari Bapak Kepala Sekolah. 

Perjalanan ini, terasa sangat menyenangkan :)

Kira – kira sekitar 15 menit perjalanan menuju sumber sirah dari sekolah. Dalam perjalanan menuju sumber sirah kami disuguhkan pemandangan sawah yang hijau, sungai kecil yang jernih, suara gemercik air yang menenangkan, dan juga suara sepoi angin yang membuat saya mengantuk. Sesampainya dilokasi saya dibuat kagum dengan jernihnya air. Panas, panas, nyemplung kayanya enak nih. Tapi sayang, saya gak bawa baju ganti ditambah lagi saya pake celana jeans, pasti berat kalau dibuat nyemplung. Tetapi ngelihat mbak choy dan adeknya nyemplung saya, mbak arai, riza dan indri akhirnya iman kami goyah juga dan akhirnya kamipun nyemplung. Uuuuuuu, seger broo airnya. Gak nyesel saya nyemplung meskipun salah kostum, tapi ada yang lebih salah kostum kok, iya mas Nicky. Dia nyemplung dengan berpakaian dinas. Seperti pegawai lagi bolos lalu dikejar satpol PP dan akhirnya menyemplungkan diri ke kali.

Airnya bening

Bahagia sekali mukanya neng?

Selalu gagal underwater -__-

Foto apa sih ini nduk? embooh wees

Karena dirasa hari semain sore kami memutuskan untuk pulang. Tapi sebelum itu saya tidak meninggalkan moment foto – foto. Eh, ketika saya foto sama Mas Wildan dan madep ke belakang dengan tiba – tiba badan saya tercemplung ke kolam. Ooh, ternyata saya dijorokin ke kolam teman – teman. Betapa jahatnya Mas Wildan ini, gak tau apa di kolam banyak karangnya, pantatku jatuh dikarang-karang bukan dibintang-bintang. Kan sakit yaaa, untung saja saya pakai jeans jadi kulit saya fine-fine aja ketika kena karang.

Setelah foto ini nih saya diceburin, jahat memang -___-

Diperjalanan pulang yang seharusnya saya seneng saya kesakitan megangin pantat, untung aja ada semangka dan bakso yang menjadi moodboster sedikit bisa membuat saya lupa dengan sakitnya pantat saya. Terimakasih ya Pak Kepala sekolah yang untuk kesekian kalinya ngejamu kita dengan benar-benar baik, saya terharu loh pak. Karena dirasa hari sudah gelap teman – teman memutuskan untuk kembali ke Malang. Namun, entah sial atau kenapa Mita kesayangan saya tiba-tiba saja mati. Untung bapak kepala sekolah dan bapak gurunya tanggap langsung ngebantu saya. Setelah beberapa menit kemudian, Mitapun akhirnya nyala. Ternyata Mita kotor, jadi perlu di bersihkan. Duuh, mita mitaa aya aya wae. Karena hal tersebut saya dan ghea ditinggalkan oleh rombongan. It’s okay, kita setrong kok meskipun hampir nyasar.

Dingin-dingin memang paling enak makan BAKSO :P

Sesampainya di kos badan rasanya meriang dan capek sekali, ditambah lagi motoran basah – basah dari gondanglegi ke suhat. Namun, rasa capek itu gak seberapa dibanding kebahagiaan adek – adek MI dan kepuasan kami hari ini. Kelas inspirasi sepertinya sukses membuat saya jatuh cinta dengan berbagai macam pengalaman dan keseruannya. Fix nih, sepertinya saya akan ikut lagi tahun depan.

Hmm...

Istirahat dulu yuk, besok kita refleksi loh teman – teman.

See you next post di refleksi KI, muaaah

BONUS :p


Semoga bahagia :)


A video posted by Rizky Ashya (@rizkyashya) on



NB : foto taken by Mbak choy, Mbak Santi, Mbak Ida, Mas Aris, Mas Wildan, Ghea. Video by Mas Wildan. Thankyooouu foto dan video kecenyaa :*