Kamis, 24 Juli 2014

Ashya terlanjur sayang kamu “JEE”


Inget foto ini gais? ini foto bareng pertama kita

Halo, ada kabar gembira untuk kita semua.

Bukan, bukan ekstrak manggis ada kulitnya. Eh, salah maksudnya kulit manggis ada ekstraknya tapi kabar gembira ini datang dari saya. iya, sekarang saya sudah besar loh. Udah semester tiga dan dunia harus tau itu, hehehe #maksa

Gak terasa aja ternyata waktu itu berputar amat sangat begitu cepat sekali. Kemarin rasanya masih bingung – bingung nyari kuliah dan sekarang saya udah naik semester tiga aja. Banyak hal – hal yang sudah saya alami selama satu tahun ini. Dari yang mulai jungkir balik ngerjain tugas sampai tidur pagi, main jelajah malang sampai duit bulanan abis, diklat – diklat yang nyiksa tapi ngangenin, ikut nyumbang tenaga dikepanitiaan yang selalu bikin ketagihan dan yang paling gak saya lupain adalah keluarga baru saya di semester dua yang bisa bikin saya bangkit ketika saya sudah jatuh dan tersungkur.

Pas waktu ekelas Batikan, inilah suasana kelas jee

Entah apa rencana Tuhan untuk saya waktu itu, kenapa saya ditakdirkan masuk di kelas “jee”, kelas dimana saya tidak mengenal hampir semua penghuninya, kelas dimana saya harus menyesuaikan diri dan masuk kedalam suatu komunitas orang – orang yang sudah saling kenal. Asing, itu hal pertama yang saya rasakan awal pertama kali saya masuk dalam kelas itu. Semua pada sibuk dengan temannya masing-masing, entah itu membicarakan kelas ini atau membicarakan hal lainnya. Saya berusaha membaur dan mencoba berkenalan denga teman – teman lainnya, tapi sepertinya mereka sudah asik dengan temannya masing – masing, so sedikit rasa diacuhkan sempat saya rasakan. Sampai – sampai saya bosan sendiri dan seperti dapat bisikan jin sayapun maju kedepan kelas dan berusaha mencairkan suasana dengan mencoba memanggil semua teman kelas dan membentuk CO pada masing – masing mata kuliah. Yah, sedikit berhasil sih meskipun pada akhirnya mereka ngobrol sendiri lagi :(

Pas fieldtrip di McD

Hari berganti hari dan minggu telah berganti bulan, rasa asing diawal perjumpaan itu kini ternyata telah memudar dan digantikan rasa nyaman senyaman berkumpul dengan keluarga. Iya, kelas ini adalah keluarga baru saya. Semua hal kita lakukan dengan bersama, benar – benar seperti keluarga. Ketika ada teman yang kesusahan kita saling membantu. Ketika ada yang sedih kita bareng – bareng ngehibur dia. Ketika ada tugas kita ngerjain bareng dan saling berbagi. Dan kelas ini paling solid ketika harus ngerjain temen ulang tahun dan ngejekin temannya. O iya, karena banyak banget couple di kelas ini sampai – sampai salah satu teman saya ngasih nama kelas ini tu “ kelas jodoh” . Eh, ada satu lagi yang kelupaan, kelas ini juga disebut kelas gossip. Siapapun yang ketauan ada sesuatu langsung digosipin, ada nyeplos apa gitu langsung jadi gossip, dan gossip itu cepet banget nyebarnya -__-

Meskipun kita berasal dari bermacam-macam daerah, suku dan agama, tapi kompaknya itu hlo gak bisa dilukisin dengan kata-kata. Dan asal kalian tau aja, hampir semua sifat manusia itu ada dikelas ini. Gak percaya? Mau bukti? Ini saya buktiin ( klik di nama kalau pengen tau facebook atau fotonya )

Kita juga main bareng ke Paralayang :)
Cewek asal Rembang ini dulu teman saya di kelas A (kelas semester 1). Orangnya baik dan sabar banget ngadepin sifat saya yang gampang meletup – letup. Dia digosipin gitu sama kakak asisten praktikum DIT kita. Gak tau dia beneran suka ama mas itu apa enggak, pokoknya apapun yang terjadi, aku selalu berdoa yang terbaik buat Linda :*

Dia juga temen saya dulu di semester satu. Cowok asal cepu ini juga baik meskipun kadang sedikit nyebelin. Nyebelin kalo dia udah tanya gitu, pertanyaannya tu panjang kali lebar kali tinggi dan kadang gak berujung. Maklumlah dia anak yang suka politik dan kritis, mungkin dia salah masuk jurusan -__-

 Aaah, pasti kalian sudah kenal sama sosok cewek ini. Cewek yang IMUT tapi BOONG itu adalah CO Ekonomi Mikro. Sifatnya emang sedikit nyebelin, suka marah – marah gak jelas terus tiba-tiba seneng dan ntar diem. Yaaa, itulah saya memang sedikit kaya bunglon.

Nah, cewek asal Sumatera  Utara ini dulu teman saya ospek. Anaknya bantet dan gak ada baik – baiknya sama saya. Masa dia bilang dia beraninya marah Cuma sama saya, apa banget ini? Dan yang paling nyebelin suka tidur dikontrakan dan kalau pagi suruh nganter pulang, duuuh. Tapi dia partner ujian yang baik, hohoho

Cowok Kediri yang maunya dipanggil Apin itu orangnya baik, baik banget. Saya suka banget niruin dia ngomong, soalnya dia kidal gitu gak bisa nomong  “ R “. O iye, saking baiknya sampai – sampai dia mau bayarin dulu temennya buat fieldtrip. 

Cowok ini ngefans banget sama yang namanya Sujiwo Tedjo. Cowok asal Banyuwangi yang sering saya panggil “om” ini juga baik banget. Dia dengan senang hati ngebantuin kita kalau dia bisa, dia juga sering nebengin temen – temen kuliah. Dia juga punya skandal cinta sama temen sekelas saya, sampai saya bingung sebenernya om ini sama Laras atau Fatimah? Ayo om, tentukan pilihanmu sekarang :D

Nah ini temen saya yang males tapi pinter (?) memang aneh, tapi ya begitulah adanya. Cowok yang sering dipanggil Goplay dan mempunyai kulit hitam pake banget itu sebenernya berasal dari kota hujan Bogor, mungkin dia sewaktu kecil hobi main layangan jadi kulitnya hitam gitu. O iye, dia juga suka banget ngomong “ BEGO” sampai –sampai wajah dia udah kaya orang BEGO gitu.

Aaaa, ini pas panen :)

Cowok yang sering kabur – kaburan kalau lagi ngerjain tugas bareng itu berasal dari Jakarta. Cowok ini sebenernya pintar tapi ya gitu, sering banget TA. Katanyasih ada kerjaan tapi saya juga gak tau apa kerjaan yang dia maksud itu. 

Dia adalah makhluk paling abstrak di kelas ini. Kalau foto duh, gak pernah ada gayanya yang normal pasti deh aneh – aneh. Cewek yang maunya di panggil niso ini pasti langsung marah kalau di panggil usrok. Penggemar Tulus ini berasal dari Bandung, jadi stylenya tuh lucu tapi seruuu. Ah, nisooo…

Cewek batak ini orangnya kalem gak kaya orang sumatera yang terkenal keras. Kalo dia nyanyi duuuuh suaranya ceeeesss banget. 

Cowok berkacamata ini berasal dari Kalimantan. Dia orangnya baik, pinter, ganteng, tapi pikirannya jorok, sekali kita ngomong apa gitu pasti dia langsung nyautnya yang aneh – aneh. Dia juga narsis tau, apa – apa ngajak selfie gitu, haha

Dia cowok asal Tangerang yang punya cewek overprotective banget. Sampai – sampai Instagram saya di follow ceweknya itu, takut kali ya saya foto sama si Imad ini. Etdaaaaah, banget daaah, hahaha

Cowok asal Madura ini suka banget ganggu kalau ada temennya yang lagi foto, maksudnya tuh dia juga pengen ikut foto gitu, hehehe. Semangaaat ya Dani ^^9

Cewek asal kota rokok “ Kudus “ itu  punya wajah kaya boneka,mungkin kalau dia dijadiin boneka nantinya akan laris dipasaran, hehehe. Eh, sebenarnya saya sebel banget sama dia soalnya dia galauan dan susah banget move on. Saya juga sebel gara – gara dia saya digosipin suka sama temen saya, padahal sebenernya sih saya gak suka eeee #tapiboong :D

Beh, nama cewek asal Malang ini emang kaya kereta panjang betsss. Kisah perjalanan cintanyapun juga panjang bahkan ruwet. Cewek yang jago banget main piano itu juga suka galau, milih antara om atau Nafa? Hayo, tentukan pilihanmu ras :D

Dia adalah cewek yang dulunya juga temen ospek saya. Dia berasal dari Madiun dan dia narsis sekali. O iya, dia juga digosipin sama asisten praktikum kita DPT. Cie ekky cie sama Medi :D

Nah, cowok asal Kediri ini suka banget sama music dangdut spesialis koploan. Dia itu emosian tapi sebenernya baik.

Sama Randie mah selfie teruuuus :D

Martin Priyono Putro
Dia cowok asal Madura yang dikecengin sama Rahayu,tapi sayang Martin ini udah punya pacar #pukpukRahayu Martin ini orangnya baik dan nurut banget, mungkin itu yang Rahayu suka dari Martin. Heheu

Cewek yang punya julukan pipi bapao ini emang gemesin banget. Fani yang berasal dari Jombang ini ternyata ngefans sama Five Minutes dan pernah foto sama mereka, duh Fani -__-

Cewek satu ini bak malaikat penolong bagi saya, dia sering gitu ngeshare materi- materi kuliah dan info – info gitu. Beeeh, kalo gak ada Dita gak tau deh saya dapet dari maan materi itu. O iya, dia kalo ngomong medok Madura banget, jadi gak bisa dilupain deeeh :D

Cewek Kediri yang satu ini juga sering galau, galauin om ya Fatimah? Hehehe Dia baik banget dan juga sering ngeshare info-info gitu.

Makhluk abstrak dari Lumajang ini adalah pencair suasana di kelas. Ada aja hal – hal gila yang dia lakuin sehingga buat kita – kita ketawa. Tapi kalo dia sok-sokan ngebanci gitu bukannya lucu tapi saya ngerasa menjijikkan. Sumpah yan, ojog ngunu nang ngarepku ya :D

Cowok yang berasal dari Madiun ini buat saya bingung manggilnya. Sahl, Sahel, atau isahl? Tuh, kan bingung. Dia orangnya juga baik banget, ya meskipun kadang nyebelin suka ngomong mobil –mobil gitu, tapi gapapalah didoain aja bisa beli mobil yaaaa 

Cewek yang hobi banget karate ini berasal dari Sidoarjo. Sumpah, dia tomboy banget. Dan yang saya suka dari dia tuh alisnya, ih tebel banget :D

Cewek asal Lumajang ini juga punya nama panjaaang banget. Tapi dia cukup dipanggil “emak”. Kenpa emak? Soalnya dia dewasa dan ngemong banget, suka deh punya temen kaya dia. Tapi sayang, dia itu hobi banget belanjaaa -__-

Cewek batak yang tinggal di Tangerang ini hobi banget nyanyi dan ngagetin orang. Dan saya shock banget pas dia bilang “ KAMSEUPAY”, sumpah saya gak nyangka cowok macam Paulus bisa bilang gitu. Hahaha

Cewek yang sering banget pulang kampung ini dipanggil nenny. Dia orangnya diem gitu, mungkin dia sakit gigi atau mungkin dia males ngomong? Entahlah…

Cewek asal Bondowoso ini juga punya suara ceeessss banget. Ah, kalian – kalian yang baca harus dan wajib denger suara dia, sumpah suaranya enak banget.

Cewek asal sumatera ini juga awalnya pendiem banget, sampai saya bingung ngajak dia ngomong apa. Tapi akhir – akhir ini dia jadi terbuka gitu, aaah Yesikaaa..

Dia juga berasal dari Sumatera dan dia itu narsis abissss. Sampai – sampai ada yang bilang “ hampir semua hape ada foto cewek ini “. Nang, ayo foto nang, hehehe

Cewek asal Tangerang ini ngefans sama Randy, temen sekelas kita. Kata dia Randy adalah cowok paling cakep di kelas. Cie denny cie :D

ciee, kita CFDan bareng :D

Cewek asal Bandung ini katanya pernah deket gitu sama Kemal stand up itu loh. Ah, Tyas bikin envy deh u.u Tyas ini juga narsis dan eksis banget di path. Path diakan disambungin di faceook, jadi tiap buka facebook di Beranda saya pasti ada kiriman path dia, duh Tyaaaas

Cewek asal Tangerang ini punya hidung yang lucu, iya hidungnya merah gitu jadi saya sering panggil dia “ TOMAT”. Dia itu ditaksir berat sama Yanda, tapi dianya gak ngasih kode balik ke Yanda. Ah, Fiqi kamu kenapa? Kamu suka cowok lain ya? Hayooo

Cewek Medan ini super duper kalem sekali. Iya, dia ngomong aja gak kaya orang medan, jadi saya kira dulu dia orang Sulawesi. Dia pinter dan sering dipanggil sipit :D

Cewek asal Malang ini adalah jilbabers, dia kalau pake jilbab itu yang panjang gitu yang sesuai syar’i. dia juga keren banget, temen yang lain kalo nyatet pake kertas dia kalo nyatet udah pake PC tablet. Hahaha

Cowok yang juga berasal dari Kediri ini juga ndlendeng banget. Hobi TA, sering izin, telat ngumpulin tugas, tapi gitu – gitu dia CO DIT loh. Dia juga baik, tapi kadang saya sama temen – temen bingung bedain baiknya dia sama begonia dia #pissjul

Cewek muka arab ini asalnya dari Aceh tapi juga dari Surabaya, nahloh. Dia itu kalo udah ketemu ranting, bunga, sama daun kerjaannya buat flowercrown gitu. Dia juga on time pake banget. Masuk jm set 8 dia udah ada jam 7, hehehe

Coba singkat nama cewek ini? Iya, dia bangga banget sama nama belakangnya “ McD’, hehehe. Dia adalah ratunya selfie di kelas kita. Kalau kalian buka tabnya pasti isinya selfiean semua. Hehehe

Ciaooo, capek ajah ngediskripsiin 38 anak, padahal belum semua sifat mereka saya deskripsiin disini, gapap ya gais? Biar jaga image kalian juga, hahaha. 

Ini panen besar jagung & ubi jalar, abis itu bakar jagung. yay :D

Entah mengapa ketika semester dua ini berakhir dan takdir harus memisahkan kita rasanya saya benar – benar kehilangan. Saya seperti sudah kehilangan keluarga kecil saya yang baru saja saya temukan. Mungkin saya sudah terlanjur sayang sama kamu “jee”  dan rasa sayang ini mengalir begitu aja dan saya tidak mau kehilangan kalian. Banyak kejadian yang telah kita lalui bersama dan menempel di memori otak saya bak album kenangan yang tidak bisa saya lupain.

Seperti hukum aksi dan reaksi, jika ada aksi pasti akan ada suatu reaski sebagai pelengkapnya. Itu pula yang terjadi dengan pertemuan. Pertemuan itu juga membutuhkan suatu yang menyedihkan yang biasa kita sebut “perpisahan” sebagai pelengkapnya. Tapi saya ingat tulisan dari teman saya, sebenarnya perpisahan itu tidak ada yang menyedihkan, semua perpisahan itu INDAH. INDAH ketika kita dapat bertemu kembali melawan kuatnya jarak, waktu, keadaan yang memisahkan kita. Jadi berjanjilah kalian untuk berjuang melawan jarak, waktu, dan keadaan yang memisahkan kita sehingga kita dapat bertemu kembali dan perpisahan ini akan menjadi suatu PERPISAHAN TERINDAH :)

Saya punya hadiah kecil buat keluarga kecil saya. semoga kalian suka ya.maaf kalau jelek, soalnya saya juga newbie :D
ceritanya mau di upload sekalian di blog tapi di search youtubenya gak mau nemu klik aja INI kalo mau lihat videonya.

Pengen berbagi cerita aja nih, saya rela malu-maluin diri saya ngambil foto ini di depan gedung rektorat sendiri sampai gatel - gatel, dimarahin satpam di Tidar sama Ruri sama Monic, ngeprint sendiri di kontrakan karena udah ditinggal pulang Ruri dan Monic, dan ngedit bermalem – malem sampai sahur. Asal kalian tau aja sih, ini semua saya lakuin karena saya terlanjur sayang sama kamu “jee”. Ini saya persembahkan buat kalian, buat perjuangan kita selama ini, buat kenangan kita , buat ucapan terima aksih saya sama kalian, saya gak tau apa jadinya saya kalau di semester dua ini saya gak dipertemukan sama kalian, mungkin ditengah jalan saya udah nyerah duluan dengan berbagai tugas itu. Mungkin saya emang alay dan emang tukang negative thinking, tapi emang beginilah saya. 

Noh, bentol - bentol abis foto buat stop motion didepan rektorat

Asal kalian tau juga ya, kalau saya udah negting dan marah – marah gak jelas gitu sesudahnya saya itu ngerasa bodoh, malu, dan ngerasa masih kaya anak – anak banget. Saya berusaha untuk berubah tapi perubahan itu butuh proses, jadi maafin Ashya ya kalo ada kata – kata atau kelakuan yang bikin temen – temen semua ini marah, jengkel, bahkan benci sama Ashya. Dari lubuk hati Ashya yang paling dalem, sekali lagi Ashya minta maaf.
I love you “Jee”
Fieldtrip DIT
Fieldtrip DPT
fieldtrip di wonosari kebun teh

Fieldtrip di Bapao Telo
UAP DPT
UAP DIT
UAP DBT

UAP EKOMIK & MANBIS
 
Ketjup basah dari CO EKONOMI MIKRO yang IMUT tapi BOONG :D  

Senin, 21 Juli 2014

Enjoy Semester 1 :)

Ini foto cluster pertama PK2MU UB 2013 :)

Sebelum saya masuk belajar di semester 1, saya harus melalui masa – masa ospek. Jangan berpikir ospek yang saya lalui ini kaya yang di tv – tv gitu. Gak ada perploncooan, kakak senior galak, ataupun tugas yang memalukan juniornya kaya nembak, ngasih surat cinta, gak ada. Ospek di universitas atau di fakultas saya itu enak, enak banget malah. Cuma ya gitu, tugasnya banyak banget dan barang yang dibawa – bawa berkode – kode gitu deh. Untung kitanya peka sama kode kakaknya, hahaha.

Temen satu cluster di ospek universitas :)

Cerita pertama dimulai dari ospek universitas yang biasa disebut PK2MU (Pengenalan Kehidupan Kampus Mahasiswa Baru). Namanya juga maba ya, jadi apapun yang diperintahin kakak senior pasti diturutin. Dulu sih mikirnya Cuma satu “ Turutin aja dari pada kena semprot dan gak bisa kuliah di sini” , gilak cetek banget dulu pemikiran saya. Dulu di ospek universitas sebenernya gak terlalu banyak tugas kalau dibandingin dengan tugas fakultas. Jadi tugasnya itu Cuma bikin nametag, essai, sama bawa barang – barang yang disuruh kaya buku, roti, sama air mineral. Pas ospek juga gak dibentak – bentak gitu, kita Cuma dikumpulin di suatu tempat disuruh duduk dan dengerin materi kaya ke UBan, pengenalan tentang UKM, dan motivasi – motivasi gitu. Yang aku seneng dari ospek universitas itu ada pesawatnya, hahaha. Bukan – bukan Cuma pesawat aja kok, tapi karena ada kalimat motivasi dari presiden EM mas Rizky Kurniawan yang bikin saya sempet nangis dan kalimat itu sampe sekarang ngenang di ingetan saya.

Alat ospek
kenangan :D
Pas ospek masih aja foto sama beginian, hehehe. habis dapet duit 100 rb dari PR 3 nih :D

Cerita kedua yaitu ospek fakultas yang biasa disebut POSTER ( Pekan Orientasi Mahasiswa Terpadu). Di ospek fakultas ini tugasnya rada aneh – aneh dan super banyak bangau. Kita disuruh buat tas dari karung beras, bikin nametag gede dengan ukurn yang harus sesuai, bikin topi wisuda, tugas tulis tangan yang aneh – aneh, dan tugas makanan dan minuman yng harus dibawapun aneh. Masa kita disuruh bawa pecel aja bahasanya panjang kali lebar kali tinggi pake bahasa ilmiah pula. Minumanpun juga berkode – kode kaya po mencari keringat, es mati lampu, dan masih banyak lagilah pokoknya sampe saya bingung harus nyari – nyari itu dimana, untung mbah gugel setia membantu. Hahaha. di ospek fakultas ini kita juga gak dipeloncoin gitu, Cuma dibentak – bentak aja kalau emang kitanya salah bawa barang atau ngelawan sama kakak tingkatnya. Enak deh pokoknya ospek di Universitas Brawijaya, isinya main – main mulu. Hahaha

Temen ospek fakultas
Nah, harus pake topi sarjana pas ospek fakultas :D

Cerita ketiga yaitu ospek jurusan yang kita sebut PLA. Emang sih awalnya saya capek banget tiap sabtu minggu harus ospek dan ospek ini ngabisin duit. Tapi karena banyak temen jadi saya suka di ospek. Lagian kalo ospek enak dikasih makan gratis, dari pada sekarang setelah gak ospek bingung nyari makan dimana. Hahaha. dari ospek jurusan ini saya juga lebih tau jurusan saya dan prospek saya di jurusan ini kedepannya. Malah temen saya satu kelompok di ospek jurusan ini ada yang cinlok loh. Padahal dulunya pas ospek ini saya, si cewek, dan si cowok sering ledek-ledekan, eh gak tau – taunya mereka berdua malah jadian. Hahaha. ada cerita sedih juga gais di ospek jurusan ini, masa iya saya gak lulus dan lulus bersyarat gitu. Ini gara – gara ada satu hari saya gak masuk ospek gara – gara ada Training Organisasi Eksekutif Mahasiswa gitu.  So, saya mau gak mau harus ikut minimal dua kepanitiaan, dan dari situlah saya suka banget yang namanya kepanitiaan.

Ini temen ospek jurusan :D

Sekarang waktunya cerita kuliah saya. Di semester satu ini saya dapet kelas A. di kelas A ini teman – teman saya dari berbagai macam daerah seperti jawa, sumatera, Sulawesi, ada di kelas saya. ini pertamanya saya hubungan dengan orang dari luar pulau, soalnya dari SD sampai SMA temennya satu pulau bahkan satu kota itu. Meskipun kita berbeda – beda daerah tapi kita solid, iya kita solid dan kompak. Segala macam tugas kita kerjakan bareng, segala masalah kita juga selesaiin bareng. Dan dari kelas  ini saya dapet tim lomba PKM yang solid yaitu Pika sama Nabilah. Saya juga dapet temen pulang kampung si Ikhsan yang rumahnya gak begitu jauh dari rumah saya. Aaaaah, miss you teman – teman A ku :***

Aaaaa, kangen temen A {}

Di semester inipun saya juga dapat banyak pengalaman, kehidupan saya berawal dari semester ini. Saya gak tau kenapa dulu pas open house tiba – tiba pengen daftar Eksekutif Mahasiswa dan ternyata saya ketrima di badan lembaga yang paling kece itu. Saya menemukan keluarga baru disana dan dari sana juga setiap saya daftar kepanitiaan saya selalu di beri kesempatan untuk menyumbangkan tenaga saya. semester baru ini saya udah menjalani 5 kepanitiaan yang bener – bener menyita waktu saya. Emang sih capek dan buat saya gak bisa pulang kampong sampai berasa jadi anak durhaka, tapi karena saya suka dan saya enjoy ngejalaninnya jadi saya happy. Nilai saya juga gak jelek kok Cuma gara – gara organisasi dan kepnitiaan. Karena saya selalu berusaha menyeimbangkan dan mengatur waktu antara organisasi dan akademik. Pokoknya kalian harus bisa bermain skala prioritas kalau emang mau keduanya sama – sama bagus. Saya juga dianugerahkan mahasiswa berprestasi di semester satu ini. Gak tau kenapa semua yang baru dari hidup saya, saya ikutin. Kaya ngebuddy itu juga saya ikutin. Pokoknya disemester awal saya pengennya mencoba segala hal baru, hehehe
pas fieldtrip nyari serangga ( billah, astia, saya )
Temen PKM (Mbillah, saya, pika )
Temen narsis ( saya, egita, hikmah )

Itu sedikit kisah saya di semester satu, mau tau kisah saya disemester dua? Tunggu yah….

Minggu, 20 Juli 2014

I Proud to be an Agriculture Student ^^

Ini pas camping di Wonosari, ada mata kuliahnya kok :D

Hasil seleksi SBMPTN yang telah saya jalani ternyata menakdirkan saya untuk menjadi mahasiswi Agribisnis Fakultas Pertanian Universitas Brawijaya. Awalnya emang saya rada gimana gitu ketrima disitu meskipun saya udah berusaha bersyukur dan menerimanya. Agribisnis paan dah? Pertanian, eeeuh banget. Brawijaya, idiiiiih gak banget. Saya gak pernah berpikiran masuk dijurusan yang gak saya ketahui dan saya pahami itu. Saya dari dulu ngejar gizi, gizi, dan gizi. Tapi ketika saya berusaha dengan keras ngejar itu gizi, gizi itu berbanding lurus berusaha juga untuk nolak saya. inget cerita saya yang tes poltekes? Soal semudah itu tapi saya gagal? Iya, soalnya saya ambilnya gizi. Sepertinya memang saya tidak ditakdirkan Tuhan untuk bisa masuk di gizi dan Tuhan lebih meridhoi saya masuk ke Agribisnis.

Ini pas fieldtrip Dasar Ilmu Tanah

Apa yang bisa dibanggakan dari mahasiswa Pertanian?

Ini pas camping di Kebun Teh Wonosari

Iya, itu pertanyaan pertama yang saya pikiran ketika saya ditakdirkan menjadi mahasiswa agribisnis, apa yang bisa saya banggakan? Coba kalau saya jadi mahasiswa kedokteran, kan keliatannya gimana gitukan, mahasiswa hukum juga wow gitu. Nah ini mahasiswa agribisnis pertanian? Apa petani? Kuliah mahal – mahal kok cuma jadi petani? Ternyata bukan orang luar aja yang memandang sebelah mata mahasiswa pertanian, calon mahasiswanyapun juga memandang sebelah mata -__-  

Kalau udah lulus jadi Sarjana Pertanian, mau jadi apa?

nanam jagung :D

Itu dulu juga sempat mengganggu pikiran saya.kalau saya sudah lulus saya mau kerja apa? Mau jadi petanikah?  Percuma dong kuliah jauh, bayar mahal – mahal kalau jadi petani? Auk, deeeh -__-

Tetapi seiring dengan berjalannya waktu saya bangga dan saya bersyukur bisa masuk di jurusan dan fakultas saya sekarang. Saya bisa lebih mengenal pertanian lebih dalam, suka dukanya para petani yang gak pernah difikirkan sama orang – orang kebanyakan, mensyukuri segala apa yang dianugerahkan Tuhan, dan mempelajari hal – hal sepele tapi itu sangat mempengaruhi kehidupan manusia. Contohnya aja nih ya, di semester dua saya belajar Tanah. Siapa coba yang mau-maunya belajar hal sepele semacam itu? Dan asal kalian tau aja ya, ternyata tanah itu bagian utama dari kehidupan kita. Coba aja gak ada tanah, dimana para petani mau nanam? Kalau petani gak bisa nanam berarti petani gak  bisa panen. Kalau petani gak panen berarti gak ada bahan makan. Kalau gak ada bahan makan terus kita gak makan dong? Kalau kita gak makan kita kelaparan. Kalau kita kelaparan kita bisa ma** dong? Ya kan? Itu salah satu alasan mengapa sekarang saya bersyukur banget bisa jadi bagian dari keluarga besar mahasiswa pertanian.

Ini pas kunjungan di McD

Gak hanya itu aja gais, belajar di fakultas pertanian itu seru. Kita langsung turun ke sawah, langsung belajar bareng petani, dan bisa jalan – jalan gitu waktu fieldtrip. Setiap seminggu sekali aja nih saya praktek di kebun uji coba FP belajar menanam, memberi pupuk yang benar, dan merawat tanaman. Ketika mau ujian saya fieldtrip ke tempat – tempat indah. Saya juga ada camping gitu ke kebun teh dan melihat proses pembuatan teh. Saya juga ke pabrik Bakpao telo untuk belajar SPAT. Waktu itu juga saya pernah kunjungan ke McD terus buat burger sendiri. Gimana? Serukan masuk di fakultas pertanian. O iya, ketika saya praktek menanam hasilnya itu kita panen sendiri loh. Jadi habis kita panen jagung dan ubi jalar yang udah berbulan – bulan kita tanam, kita bakar – bakar jagung bersama. Serulah pokoknya belajar di fakultas pertanian.

Pertanian punya radio sendiri dong :D

Untuk pekerjaan sendiri saya juga udah gak sebingung dulu lagi. Lulusan agribisnis bisa kok kerja di bank, buat usaha sendiri, kerja di pabrik agribisnis, kerja di pabrik pertanian, banyaaaaak lah pokoknya. Dapet kerja atau enggak itu sebenernya juga tergantung dari kita sendiri. Kalau kitanya rajin nyari, terus punya banyak chanel, mau berusaha, insyaallah kita dapat kok pekerjaan yang kita ingin i.

Horeee, panen kedelai :D

Sebenernya mau jurusan apapun, dimanapun kita kuliah, kalau kita sungguh – sungguh dan menekuni bidang kita itu kita bakal berhasil meraih apa yang kita inginkan. Kalau belum – belum kita udah gak suka dan gak mencoba untuk suka jurusan tersebut, saya yakin kita kuliahpun gak akan enjoy dan hasilnya pasti jauh dari harapan. So, menurut saya apapun yang telah kita terima dari Tuhan kita harus syukuri, kita harus bersungguh – sungguh, dan kita harus cinta jurusan kita tersebut niscahya apa yang kita kerjakan akan diridhoi sama Tuhan dan kita akan mendapat hasil dari apa yang kita kerjakan.  

Kurang cerita dari saya? cob abaca ini deh (klik sini)

Bagaimana? Masih ragu menjadi mahasiswa Agribisnis? Udah mandi dulu sana #inipahubungannyaya, hehehe

Nungguin yang lain foto - foto dulu :D
( dari kiri ke kanan : laras, linda petriyana, ekky, Saya, Farah )

Sekiaaaan,
Salam manis dari MATA KODOK :*

Kamis, 17 Juli 2014

GAGAL, Why not?




Terkadang orang merasakan hancur sehancur-hancurnya ketika orang tersebut gagal. Merasa paling rendah ketika dirinya gagal. Bahkan ada yang merasa hina ketika mereka gagal. Mereka berusaha sekuat tenaga untuk tidak gagal dalam hal – hal yang mereka ingin capai, tuju, dan impikan. Siapa sih orang yang mau GAGAL didunia ini? Tak ada seorangpun yang ingin gagal, tetapi apa boleh dikata keGAGALan itu tidak dapat kita hindari atau bahkan kita tolak kedatangannya, karena sesungguhnya keGAGALn itu adalah pelengkap dari keSUKSESan. Ada juga pepatah yang mengatakan bahwa keGAGALan adalah awal dari keSUKSESan.

Memang terdengar sangat klasik ketika kita mengatakan “ keGAGALan adalah awal dari keSUKSESan”, atau bahkan sebagian orang sudah tidak percaya lagi dengan pepatah tersebut. Mungkin orang – orang tersebut adalah golongan orang – orang yang sudah mencoba berkali – kali lalu gagal dan gagal lagi tanpa di akhiri kesuksesan, mungkin. Sebenernya jika kalian percaya, memang keGAGlan itu adalah awal dari keSuksesan. Jika kalian sudah mencoba, mencoba, mencoba dan tetap saja gagal, coba koreksi kembali apakah jalan yang kalian ambil sudah benar atau bahkan ada suatu kesalahan disana. Karena saya sendiri sudah membuktikan kalau memang “ keGAGALan itu adalah awal dari kesuksesan”, mau bukti? Ini saya ada sedikit cerita.

Sebuah pengalaman pribadi dari diri saya mengenai perjuangan saya masuk kuliah. Tolong dicamkan ini bukan bermaksud sombong ya, Cuma berbagi pengalaman saja. Saya adalah anak dari keluarga sederhana di kota sederhana pula. Ayah saya hanya seorang PNS biasa dan ibu saya hanyalah seorang ibu rumah tangga yang hobiny masak. Kedua orang tua saya ingin sekali melihat anak – anaknya sukses, maka dari itu orang tua saya menginginkan sekali saya kuliah dan kuliah di universitas negri. Kenapa universitas negri? Karena biaya kuliah di universitas negri tidak terlalu mahal. Mungkin kalau jarak saya dan adik saya lumayan jauh kuliah di universitas swasta tidak jadi suatu masalah, tetapi karena jarak saya dan adik saya yang hanya setahun, maka mau tidak mau saya harus bisa masuk universitas negri agar biaya kuliahnya tidak terlalu mahal. Dari SD sampai SMA saya dikenal sebagai murid yang yaa bisa dibilang pintar, yah meskipun gak pintar – pintar sekali, SMP dulu sih peringkat 3 pararel UAN + UAS, hehehe. Di SMApun saya selalu peringkat 1 di kelas dari kelas 1 sampai kelas 3 SMA dan selalu masuk 10 besar di sekolah. Tetapi ternyata dengan itu saja tidak cukup mendukung saya untuk dengan mudah lolos SNMPTN masuk universitas negri. Iya, saya SNMPTN gagal lolos. Mungkin saya kurang beruntung atau mungkin saja saya terlalu mengambil jurusan dan universitas yang terlalu tinggi. Padahal teman – temn saya yang *maaf* berada jauh dibawah saya bisa dengan mudahnya lolos SNMPTN dengan jurusan yang mereka sukai. Awalnya saya berpikir ini sangat tidak adil, kenapa perjuangan saya selama ini hanya terbayarkan dengan kata – kata “ MAAF” di pengumuman SNMPTN. Apakah Tuhan tidak sayang dengan saya? Ataukah saya memang belum pantas mendapat rizki itu?


Menyerah? Tidak ada kata menyerah di kamus saya ketika saya mengingat betapa besarnya perjuangan orang tua saya membiayai saya sekolah dari SD sampai SMA. Apakah hanya rangking – rangking itu saja yang biasa saya berikan kepada orang tua saya? Apakah “masuk PTN” tidak bisa saya berikan sebagai hadiah kepada kedua orang tua saya? Apakah dengan menyerah saya membayar perjuangan besar mereka? Dalam hati saya selalu meyakinkan diri saya “ SAYA BISA MENJADI ANAK KEBANGGAAN KEDUA ORANG TUA SAYA. KETIKA SAYA DIKENALKAN DENGAN TEMAN – TEMAN ORANG TUA SAYA, SAYA TIDAK MEMALUKAN MEREKA. SAYA AKAN BERUSAHA UNTUK SELALU MENJADI KEBANGGAAN MEREKA. SAYA BISA”. Untungnya teman – teman saya adalah teman – teman terbaik, ketika mereka tau saya gagal, mereka selalu menyemangati saya dan meminjamkan buku – buku bimbel mereka kepada saya. Saya dulu memang gak ikut bimbel karena menurut saya bimbel itu mahal dan ketika saya udah berada di posisi seperti itu dengan saya bimbel akan malah memperkeruh rumus yang ada di otak saya dan bimbelnya akan sia – sia otomatis uang orang tua saya akan terbuang begitu saja. Jadi saya putuskan untuk belajar sendiri di rumah dengan bantuan buku – buku dari teman – teman saya itu. 

Rasa malas itu selalu ada ketika setiap pagi harus memandang tumpukan buku – buku tebal dengan ribuan soal didalamnya yang siap menghadang jalan saya bersantai. Hatipun sebenarnya juga belum mau diajak belajar. Jadi hal yang saya lakukan pertama kali adalah menenangkan diri saya dan mengikhlaskan keGAGALan saya. karena ketika hati kita tidak tenang, belajar setekun apapun akan sama saja, tidak masuk otak. Jadi waktu itu saya belajar SBMPTN hanya seminggu sebelum ujian dan tanpa Try Out. Dan asalkan kalian tau saja perjuangan saya tes SBMPTN itu juga banyak, dari yang daftar SBMPTN dua kali, sakit pas tes SBMPTN, dapet tempat duduk belakang dan dosen yang jaga ngobrol sendiri, duh banyak lah pokoknya. Tapi karena saya ikhlas ngejalaninnya jadi apapun hasilnya saya tidak terlalu pusing memikirkannya.

Waktu itu saya tidak hanya mengandalkan tes SBMPTN saja, karena saya udah pesimis dengan hasil tes saya itu. Bayangkan saja, matematika hanya diisi satu dan baahsa inggri diisi 5 menit sebelum jamnya habis. Lalu, saya ikut tes masuk Poltekes. Soalnya sih mudah, saya lancar ngerjainnya dan ngerasa pede dengan hasil tes tersebut, tapi ketika pengumuman saya GAGAL masuk poltekes gais. Mudah, optimis, tetapi masih GAGAL? Mungkin bukan jalan saya di poltekes. Lanjut setelah tes di poltekes saya tes di UGM jalur beasiswa apa gitu*sayalupa*. Soal tes di UGM ini gak ada sains atau pengetahuan gitu, disini hanya tes kemampuan akademik dan itu super gampang to the banget, yah setelah pengumuman ternyata saya GAGAL lagi. Ah, hampir saya menyerah dan muak dengan semua ini, kenapa saya gagal teruuuus? Kapan saya berhasilnya? Kapan ada kabar baik untuk orang tua saya? kapan? Dan ternyata kabar baik itu hadir ketika pengumuman SBMPTN dan kata – kata “Maaf” itu tidak lagi hadir dan digantikan dengan kata “ SELAMAT” . Tetapi apa yang saya inginkan ternyata tidak dikabulkan oleh Tuhan meskipun saya lolos SBMPTN, saya lolosnya SBMPTN di pilihan kedua yaitu Agribisnis tidak dipilihan pertama saya GIZI.

cie anak agribisnis Ub :p

Semua yang diberikan Tuhan memang telah saya syukuri meskipun saya hanya diberi Tuhan Lolos sebagai mahasiswa Agribisnis di Universitas Brawijaya. Tetapi setelah saya jalani dan saya tengok kebelakang ternyata Tuhan telah merencanakan hal paling baik untuk saya dan kegagalan itu adalah tanda Tuhan tidak mau saya berada dijurusan yang mungkin saya “tidak mampu” untuk menjalaninya karena kalau kalian tau dari awal SNMPTN saya memilih IPB GIZI, poltekes D4 GIZI, UGM GIZI, SBMPTN pilihan pertama GIZI, dan semuanya GAGAL dan saya memang ditakdirkan untuk menjadi mahasiswa Agribisnis. Ternyata ketika saya menjadi mahasiswa agribisnis saya menikmati kuliahnya, enjoy di segala aktivitas organisasi, sempat menjadi mahasiswa berprestasi, dan saya juga sudah mendapat beasiswa, dan yang paling saya syukuri ternyata saya termasuk orang yang diperhitungkan di fakultas maupun universitas. Di kepanitiaan saya sudah beberapa kali diberi amanah menjadi coordinator kepanitiaan dan di Universitas saya juga di beri amanah menjadi ketua redaksi majah BEM Pusat di Ub. Nilai sayapun juga tidak terlalu jelek, disemester pertama IP saya 3,9 dan semester ini *meskipunsedikiturunkarenadosennyadarifakultaslain* IP saya masih 3,7. Andai saja saya tidak di Agribisnis dan tidak di UB, apakah saya bisa seperti ini? Apakah saya bisa menjadi salah satu orang yang diperhitungkan keberadaannya? Apakah saya bisa mengenal teman – teman yang super keren sama seperti sekarang? Mungkin, apakah – apakah itu tidak akan terjawab, karena saya sudah ada di sini sebagai MAHASISWA AGRIBISNIS UNIVERSITAS BRAWIJAYA, dan saya mensyukuri itu.

Ini majalah saya bisa diakses disini : em.ub.ac.id/upmagazine

Kisah saya belum seberapa dibandingkan dengan kisah kak Fatih. Saya memang tidak terlalu mengenal beliau tapi dari cerita – cerita yang saya dapatkan, pengalaman kegagalannya itu lebih lebih lebih dibanding saya. kalau saya hanya ditolak universitas, kak Fatih ini bahkan tidak lulus ujian nasional 2010. Bayangkan saja, ujian nasonalpun beliau tidak lulus, siapa yang tidak langsung menyerah kalau UAN saja tidak lulus? Beliau juga gagal 2 kali tes di IT Telkom, padahal dari pengalaman teman – teman saya lumayan mudah masuk di IT Telkom. Dan beliau juga gagal USM STAN. Tetapi kalau kalian lihat beliau sekarang pasti kalian tidak akan percaya. Beliau sekarang  adalah MAWAPRES 1 Fakultas Hukum 2014 dan sekarang sedang diberi amanah sebagai mentri Advokesma EM UB 2014. Gimana? Nikmat mana lagi yang masih ku sia-siakan?

Mau cerita lagi? Tetangga saya sendiri bernama Ikka dia adalah gadis yang pintar, cerdas bahkan. Ayahnya guru matematika di SMAN 1 Ngawi yang merupakan salah satu SMA favorit di Ngawi dan Ayahnya tahun 2013 kalau gak 2012 kemarin menang sebagai guru berprestasi seIndonesia. Tetapi tidak tau kenapa dia juga gagal masuk di Universitas negri. Dari STIS, SNMPTN, SBMPTN, mandiri Undip, mandiri UGM, dia gagal, iya dia gagal. Saya juga tidak tahu kenapa, dia pintar, dia juga bimbel, tapi dia masih saja gagal. Tetapi dia tidak putus asa gitu aja, dia selalu mencoba dan mencoba dan akhirnya takdir membawa dia lolos sebagai mahasiswa di STAN. Benar-benar indah . 

Dia ikka ( sumber : facebook ikka virgestra )

Cerita lain datang dari teman saya SMP dan SMA yang dulu juga mantan  saya, hahaha. Dia anak dari orang yang pas – pasan, dia pintar, dia juga atlet catur. Dia juga gagal masuk universitas negri. Dia bahkan sudah biasa melihat kata – kata “maaf” setiap membuka pengumuman hasil tes. Tapi dia tidak menyerah begitu aja dengan takdir yang tidak bagus tersebut. Dengan ilmu yang ia dapat selama 12 tahun sekolah dan berbekal belajar dari buku – buku tes CPNS, ia memberanikan diri mengikuti tes CPNS. Dan ternyata Allah memang merencanakan ia untuk bekerja, ia lolos tes CPNS dan sekarang ia ditempatkan di kementerian Hukum dan HAM RI. Subhanallah :)

Cari aja sendiri mana teman saya itu, hehehe ( sumber : facebook irsyad taufan )

Mungkin keGAGALan itu adalah salah satu cara Tuhan untuk menunjukkan jalan yang sebenarnya harus kita lalui. Seperti apa yang saya tulis di awal,jika kita mencoba suatu hal dan itu gagal berulang kali, mungkin terjadi kesalahan pada jalan yang kalian ambil, coba koreksi lagi dan jangan sekali – kali memaksakan kehendak kalian. Karena kalau Tuhan tidak meridhoi, segala macam jalan yang kalian gunakan untuk mencapai tujuan tersebut akan terjadi hambatan dan kalian akan GAGAL lagi. Cobalah menekan ego kita, berusaha mendengar nasehat orang lain dan menjalani apa saja yang telah Tuhan takdirkan ke kita, niscahya jalan hidup kita akan lebih indah.

Untuk adek – adekku yang gagal SBMPTN jangan bersedih ya. Ada berbagai macam alasan mengapa kalian gagal. Mungkin saja usahamu kurang dbandingkan dengan teman – temanmu yang lain. Yes, Hardwork will never bettay you. Kegagalan sekarang bukan berarti semuanya berakhir. The race is still going on guys. “ slow and steady wins the race… until truth and talent claim the place” BJ Novak. Yes, maybe you lost the first race but another race coming up. Your hardwork will lead you to the throne. Sebenernya kuliah gak juga harus di Universitas negri kok, masih banyak universitas swasta yang sejajar bahkan lebih bagus dari universitas negri, mungkin yang membedakan disini hanya biayanya, tapi kalau kalian kuliahnya sungguh – sungguh beasiswa akan mudah di dapat kok, tenang aja. Masalah kerja? Gak ada perusahaan yang membeda-bedakan dari universitas mana kalian berasal, semua akan kembali pada hard and softskill kalian.


Oh iya, untuk teman – teman saya yang lagi galau gara – gara IPnya pada turun *padahalsayajuga* janganlah kalian bersedih gais. Ip juga bukan dari segalanya kok. Inget kata – kata pak Wid DIT? Ip hanya kunci kalian akan masuk ruang wawancara yang mana, hasilnya? It’s come back to ourselves and our test again. Tetaplah bersyukur kita masih bisa kuliah dibandingan teman – teman diluar sana yang pengen kuliah tapi gak bisa. Inget, koreksi, perbaiki, dan jangan diulangi lagi. So, keep smile gaaais, lets take a selfie again. Hehehe

Semangaaat jeee :*

Postingan ini ternyata banyak sekali yang membaca. Saya akan sedikit mengupdate cerita tentang saya selama 4 semester di Universitas Brawijaya. selain hal - hal yang saya dapatkan diatas, ternyata Tuhan memang sangat sayang kepada saya. Di semester tiga kemarin saya sempat di amanah i menjadi seorang asisten praktikum salah satu mata kuliah di jurusan saya dan Alhamdulillahnya dari sana saya juga mendapat rupiah hasil kerja saya sendiri. selain itu di semester empat ini saya juga di amanahi menjadi dua asisten praktikum dan yang masih belum saya percayai lagi adalah saya dipilih menjadi seorang Pengurus Harian di BEM Fakultas Pertanian. Alhamdulillah saya di amanahi sebagai dirjen Komunikasi Publik. Memang awalnya saya merasa kurang pantas, tapi saya yakin dengan tetap mengemban amanah tersebut dengan baik, insha allah saya dapat menjalaninya.

Pengurus Harian Kementrian Komunikasi dan Informasi BEM FP UB 2015, Kesayangaaan banget :p

Tidak pernah menyangka saya akan seperti sekarang ini, berkumpul dengan orang - orang hebat serta menjadi suatu contoh bagi teman - teman lainnya. Akademik saya juga Alhamdulillah masih dibatas kewajaran, masih bisa masuk kelas A, kelas dengan orang - orang dengan IPK diatas rata - rata. Dan masih juga diberi kesempatan untuk mendapatkan beasiswa lagi. Alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah selalu saya ucapkan jika mengingat perjuangan saya dua tahun yang lalu dan sedikit keberhasilan saya sekarang. Puas? Tentu saja tidak, masih ada banyak langit di atas yang harus saya jajari. Intinya tidak ada suatu penyesalan yang berarti dari kegagalan saya dulu dengan kesuksesan saya sekarang. Yang terpenting jika kamu GAGAL pada suatu hal, jangan stuck dan terlalu meratapi kegagalanmu tersebut. Mungkin kamu di bidang itu GAGAL, coba buka mata hati dan pikiran kamu untuk mencoba hal lain, siapa tau kamu sukses di sana.

Gaji Pertama, gak seberapa sih hasilnya tapi perjuangannya :D

Intinya dulu ketika saya tidak diterima di universitas dan jurusan yang saya inginkan, saya harus bisa SUKSES dengan memilih cara lain. Ya ini cara saya, mengikuti organisasi kampus, belajar tekun IPK memuaskan dan dapat beasiswa, serta dapat menghasilkan rupiah dari kerja saya sendiri. Apakah kamu punya CARA LAIN dalam mencapai KESUKSESANmu?

Teman - teman kelas A, yang memang pintar dan luar biasa cerdasnya :D

Woooaaa, saya cerita ternyata udah panjang kali lebar kali tinggi ajah ya. capek nih gais, segitu aja yah. 

Dan, Hey kamu!  Iya kamu yang masih sedih akan kegagalanmu dan kamu kamu yang takut akan kegagalan. Duh, KAMPUNGAN !!!


Salam SUKSES dari mata kodok, mumumu :***

nb : maaf buat mas fatih, ikka, sama topan kisah hidupnya saya jadikan cerita :)