Sabtu, 22 Maret 2014

#Greattobeingabuddy Beyond the Distance


21 Februari 2014

Zarra and me, i will miss you :)

Oke setelah beberapa hari izin karena ada tugas negara kepantiaan dan ngrus PKM mau gak mau saya harus nemenin para intern buat acara terbesar project Beyond The Distance. Acara ini bakal dihadiri oleh ketua AIESEC, Pembina AIESEC, duta wisata malang, dan siapa saja yang ingin datang meramaikan acara tersebut. 

Cristian sama Neli nari topeng

Si Cristian ngajak saya membuat sesuatu yang berhubungn tentang Chile. Soalnya acara ini ngebuka stand Negara. Jadi disitu para intern memamerkan dan menjelaskan segala sesuatu tentang negaranya. Oke, saya bantu si Cristian untuk membuat bendera Chile.

Tian lagi jelasin tentang Museum di malang nih :)

Acara ini diselenggarakan di RINGIN Asri dan tepat jam 7 acara ini dibuka. Diawali sambutan dari ketua pelaksana, dilanjutkan ketua AIESEC, dan yang terakhir oleh Pembina AIESEC. Setelah sambutan selesai giliran para intern berbagi pengalamannya di Indonesia. Mereka cerita banyak banget tentang Indonesia. Mereka juga ngritik wisata di Indonesia yang sebenernya bagus tapi publikasinya kurang, gak ada fasilitas bahasa inggrisnya, kamar mandi yang gak memadai, dan banyaaaaaak banget kritikan untuk wisata di Indonesia.  Yah,mudah – mudahan aja kritikan itu disambut baik oleh duta wisata yang hadir di acara itu. Jadi, wisata di Malang bakal lebih baik lagi deh :D

Beh, ramee

Setelah itu acara hiburan. Hiburannya itu para intern nari topeng, mereka nari daerah hlo. Wah, yang gak bisa nari daerah kalah nih sama mereka :D Gak nyangka, Si Cristian saya tinggal seminggu udah jago nari aja dia :D
Selamat Datang :)

Karena jam telah menunjuk ke angka Sembilan pertanda hari mulai malam, akhirnya acara ini ditutup. Beh, lega banget akhirnya selesai juga acara terbesar project “ Beyond The Distance”. Alhamdulillah, acaranya sukses dan banyak banget orang – orang yang tertarik ikut hadir. Jadi semua hal yang direncanakan dan dibuat gak sia – sia, jadi ikut seneng juga saya.tapi sedihnya itu setelah acara ini saya bakal ditinggal Si Cristian ke Bali untuk dua minggu kedepan.  Selamat liburan ya Tian, aku juga akan meneruskan PKMku, byeee …

2 Maret 2014.

Sedih, ini pasti bakal jadi akhir yag sedih. Tepat tanggal 2 maret 2014 project Beyond the Distance resmi ditutup. Setelah beberapa bulan bersama berakhir sudah project ini. Tim, Tonny, Becky, intern asal China udah duluan kembali ke negaranya. Sekarang tinggal Cristian, Neli, Lora, dan Young Oglah yang tersisa. Tapi seih, ketika project ini ditutup mereka seang libuan di Bali dan Jogja. Jadi yang hadir hanya HouseFam, buddy, AISECer dan intern dari project lain.  Gapapa,yang penting di penutuan ini khitmat dan happy :D

Surat yang saya beri ke Tonny sebelum dia Ke China

Di cara penutupan ini saya dating terlambat soalnya lagi presentasi PKM, tapi gapapa yang penting saya bisa dateng. Eh, baru aja sampe saya udah disuruh ngungkapin pesan dan kesan. Yah, pesan dan kesan saya ya gitu deh. Harapan saya project ini kedepannya bisa lebih baik dan siap lagi. SEMANGAT ^^9


Wah, ngebayangin pisah sama intern yang udah kaya sahabat sendiri itu rasanya sedih banget. Tapi ya gimana, mau gak mau mereka harus balik ke Negara merekalah. Mereka harus ngelanjutin kehidupan mereka disana. Masa iya kita nahan – nahan mreka disini, siapa kita? Hehehe. Yah, semoga aja kita bisa ketemu lagi, di kesempatan lain, aamiiinn…

#Greattobeingabuddy I’m come back :)

why you so serious?

Holaaaa, masih inget cerita buddy saya yang 1 2  3  4  5  6  ?
Nih mau saya ceritain lagi yang beberapa hari sempet tertunda :D


Setelah beberapa hari izin buat pulang kampung akhirnya tanggal 5 februari saya bisa kembli menunaikan tugas saya :D

Jadwal untuk tanggal 5 februari adalah menyelesaikan Batik class dan pergi ke candi Singosari. Oke diawali dengan menyelesaikan kelas batik. Disini intern saya si Cristian ternyata udah sampe proses pewarnaan. Dari pada saya hanya nonton akhirnya saya juga ikut – ikutan bikin. Sabar, kata itu mungkin yang harus ditanamkan pada siapa saja yang sedang belajar membuat batik. Si Tim intern dari Cina itu super duper perfect, sampe – sampe dia bikin batiknya itu pelan – pelan banget. Yang lain udah nyuci dia masih aja gambar -__- 

Ini Katya Bule dari Rusia, cantik :D

Waktu yang ditunggu – tunggu akhirnya tiba juga, batik mereka sudah jadi dan mereka bangga banget rasanya bisa bikin batik :D Saya akui mereka keren banget guys, bikin batik Cuma dua hari, yah meskipun hasilnya gak terlalu awesome tapi menurut saya itu udah bagus daripada hasil batik saya jaman SMA. MEREKA KEREN  :D

Taraaa, pamer batik bersama sang guru :D

Setelah selesai ngebatik waktunya pergi ke candi Singosari. Seneng sih seneng pergi ke candi, tapi yang gak kuat itu macetnya. Mungkin waktu itu di daerah pujon lagi longsong atau kecelakaan, jadi semua jalan menuju pujon dialihkan dan menyebabkan jalan ke Singosari mancet. Saking lamanya mancet, si Tonny intern dari Cina sampe turun dari motor terus ngusilin intern lain. Gara – gara ulah si Tonny itu kita dimarahin bapak – bapak sopir angkot. si Tonny heran kenapa kita dimarahin,kalo di negaranya Cina sana mancet itu pasti lama dan kita bisa bebas melakukan apa yang kita suka, misalnya kita keluar dari mobil terus beli minum. Ya jelas ajalah kita dimarahin Ton, ini Indonesia bukan Cina -__-

Together :D

Mbak Nia, Asgya, Zia :D

with Katya

With Valerie

Gara – gara mancet jadi waktu di candinya Cuma bentar deh. Meskipun bentar tapi para bule – bule itu menikmati banget. Mereka takjub ngeliat candi sebesar itu yang gak dibangun dari semen dan udah dibangun ribuan tahun lalu masih tetap berdiri kokoh. Batin kita orang Indonesia, ini loh baru Candi Singosari mereka udah takjub kaya gini, gimana kalau mereka ngeliat Borobudur? Pasti lebih takjub. Indonesia itu super LUAR BIASA :)

always with Cristian :)

Sekitar jam 5 sore kita pulang, soalnya besok kita mau pergi ke Sempu. Istirahat yang cukupitu perlu karenabesok akan menjadi hari yang luar biasa :D

6 Februari 2014

Horeee, hari ini saya bakal ke sempu. Saya seneng banget soalnya ini pertama kalinya saya kesana, tambah seneng lagi saya kesana sama temen – temen baru dan temen – temen dari luar negri, lalaalalaaaa.. Jam 5 pagi saya berangkat dari kosan ke UB, karena kita semua sepakat ngumpul di UB. Namanya juga Indonesia, pastilah berlaku jam karet. Katanya berangkat jam setengah 6 dan faktanya kita berangkat jam 6. Karena saya seneng, berangkat jam brapa aja gak masalah yang penting tetep berangkat. 

Sempu the another paradise :)

Namanya juga baru pertama kalinya saya ke Sempu, saya gak tau gimana jalan yang harus dilalui. Saya sedikit kecolongan, soalnya saya gak sarapan tapi udah minum obat biar gak mabuk. Meskipun udah minumobat tapi kalo perut kosong ya pasti bakalan sama aja. Dan jalan ke Sempu itu berkelok – kelok, beeeh bener deh, saya sedikit mual. Tapi untungnya saya gak sampe throw up -___-

Untung rasa mual itu sembuh ketika saya selesai makan. Emang bener, kalau kemana – maan perut itu harus diisi dulu, biar jalan – jalannya asyik. Beruntung deh mualnya gak betah lama – lama nyerang saya. dan saya bisa menikmati liburan ini :D

Sayang banget guys, karena cuaca dan lokasi yang gak mendukung, kita semua gak bisa pergi masuk ke segoro anakkan, kita hanya bisa main – main di pinggir pulau sempunya. Tapi gapapa, walau hanya sampai pinggiran pulau sempu tapi itu udah indah banget guys. 

Sempu itu bagaikan surge dunia yang tersembunyi. Gimana enggak? Gak semua orang tau sempu dan kalau kita mau kesana itu butuh perjuangan banget. Saya suka banget sama warna lautnya, bitu, biru tua ijo. Airnya juga jernih, sampai terumbu karang aja keliatan. Dan yang paling saya sukai itu airnya tenang. Beh, mau renang itu rasanya bebaaaas banget. Temen – temen saya dan para intern renang kesana kemari dan main voli air. Ini bener – bener surge dan disana itu sepi, jadi kaya private island gitu :D

Setelah kita puas main – main, akhirnya kita memutuskan untuk pulang, soalnya cuaca juga gak terlalu mendukung. Oh iya, asal kalian tau aja yah, keistimewaan sempu itu disana ada singnyal cuy. Jadi yang hobinya ngepet atau upload ke IG bisa tuh, gak penting banget yah? Hehehe

Yay, hari ini capek banget tapi juga seneng banget. Selesai hari ini intern saya mau pergi ke jogja dan saya harus ngurus kepanitiaan saya buat tanggal 9 sampai 12 Februari. Bye – bye, bakal izin lagi nih seminggun. :(

Minggu, 16 Maret 2014

PKM Punya Cerita tentang “ KITA “


Hai sobat mata kodok. Sebulan gak posting rasanya jari ini kaku banget mau ngetik. Banyak cerita yang sebenernya pengen saya bagikan. Tapi apa daya, PKM bener – bener menyita waktu bahkan diri saya ikutan tersita sebulan terakhir ini. Untuk kelanjutan cerita ngebuddy, saya ceritakan nanti saja ya. Cerita tentang ngebuddy pasti akan saya lanjutkan kok, banyak cerita seru menunggu saya bagikan. Kembali ke topic, tadi saya sempet menyinggung sedikit tentang waktu saya yang tersita gara-gara PKM yah? Ada yang tau apa itu PKM? PKM itu kepanjangan dari Program Kreativitas Mahasiswa. Jadi, di tempat saya kuliah “Universitas Brawijaya” tiap tahunnya nyelenggarain lomba yang namanya PKM-Maba. Lomba ini diperuntukkan bagi para mahasiswa baru untuk mengasah kreativitasnya melalui ide – ide kreatif yang dituangkan dalam sebuah tulisan ilmiah yang dinamai PKM. Nah, setiap fakultas di Universitas Brawijaya bersaing merebutkan piala Rektor UB.

Beh, nampang dulu setelah presentasi :)

Tahun lalu, fakultas saya “ Fakultas Pertanian” mendapatkan juara umum lomba PKM-Maba dan berhasil merebut piala rector dari tangan Fakultas Kedokteran yang sudah 3 tahun mempertahankan piala tersebut. Oleh sebab itu, kami maba fakultas pertanian digembleng dan dikarantina sedemikian rupa supaya dapat mempertahankan juara umum itu. Saya merasa bahagia sekali dapat menjadi salah satu bagian dari punggawa fakultas pertanian yang nantinya mewakili fakultas maju ke universitas.

Perjalanan saya dan kelompok saya mewakili fakultas ke universitas tidak semudah yang dibayangkan. Kami melalui beberapa tahapan dan proses seleksi. Dari seleksi makalah, presentasi ke juri,presentasi ke dosen, revisi sini situ, UAS, kegiatan BEM, pilihan antara pulang kampung dan tidak, semua kita lalui bersama dan akhirnya terpilihlah kita sebagai wakil dari fakultas pertanian maju ke tingkat universitas. Sebenarnya tidak hanya saya saja, tapi masih ada 13 kelompok lain yang akan berjuang bersama mempertahankan juara umum fakultas pertanian. Dan saya namai ke 14 kelompok PKM Fakultas pertanian  itu “ Laskar PKM”.


Ini tim PIala bersama kakak pendamping kita .
Dari kiri ke kanan : Nabilah, Rizky Ashya, Kak Ervan, Pika

Kami berempat belas melalui suka duka bersama. Dari revisi,pulang malam, deadline pengumpulan hasil, karantina, bolos kuliah, pokoknya kami lakukan semua demi PKM. Kalau boleh dibilang sih kelompok saya yang paling parah. Setelah berjuang kurang lebih 3 bulan mempertahankan ide “ Piala Jelly Candy untuk obat HIV/AIDS” akhirnya kami harus luluh juga dengan ide “ Sosis Fortifikasi untuk korban bencana alam gunung berapi” setelah dosen pembimbing kami meminta untuk menggantinya akibat dari meletusnya gunung Kelud. Dan asal kalian tau saja, ide kami diganti 5 hari sebelum deadline pegumpulan makalah. Nyesek, gak ikhlas, bingung, semua jadi satu. Saya dan kelompoksaya bahkan hampir putus asa dengan perubahan itu. Tapi akhirnya kami meyakinkan dan menguatkan hati kami untuk tetap terus berjuang demi fakultas pertanian dan orang  - orang yang telah memercayai kami. 

Hari H pun tiba, setelah kita Laskar PKM melalui proses yang panjang dan karantina selama 2 minggu, waktu presentasipun tiba. O iya, kami berempat belas dibagi mejadi beberapa PKM. 4 PKM Gagasan Tertulis, 2 PKM Kewirausahaan, 2 PKM Pengabdian Masyarakat, 2 PKM Karsa Cipta, 2 PKM Teknologi, dan 2 PKM Penelitian dan saya menjadi salah satu dari keempat PKM Gagasan Tertulis.  Waow, semua delegasi dari berbagai fakultas yang ada di Universitas Brawijaya memang keren – keren. Ada yang mau bikin lift parkir motor, pasta gigi dari cangkang telur, jam tangan anti kecelakaan, banyak deh pokoknya ide kreatiif dari para maba – maba ini.

Ini dia wanita tangguh LASKAR PKM :)

Meskipun banyak ide kreatif dari para maba, tetapi tidak bisa semua maba menjadi juara. Harus ada juara dari setiap PKM. Dan tepat pada hari minggu tanggal 9 Maret 2014 diumumkanlah juara dari setiap bidang PKM. Saya dan kelompok saya harus menerima kenyataan bahwa PKM kita belum bisa merebut emas, perak, maupun perunggu. Mungkin ide kita kurang menarik atau usaha kita belum maksimal. Tetapi kelompok bidang PKM lain dari fakultas saya setidaknya memenangkan beberapa kategori. Dan pahitnya lagi, fakultas saya harus menerima bahwa juara umum tahun ini adalah FPIK bukan Fakultas Petanian. Fakultas saya harus menyerahkan piala rector kepada FPIK ( Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan ). Tapi kita tidak bersedih begitu saja, setidaknya Fakultas Pertanian mendapat juara 2 umum. Mungkin kita sedikit lengah, sehingga juara umum direbut oleh fakultas tetangga kita.

Tidak ada yang perlu disesali dari sebuah kekalahan. Yang perlu kita lakukan adalah mengoreksi dan memperbaiki. Kekalahan bukanlah segalanya, kemenanganpun juga bukan segalanya. Jadikan semua ini sebuah awal untuk mengukir prestasi kedepannya. Yang terpenting adalah pengalaman, teman, dan kekeluargaan yang tidak bisa ditemui dimanapun. Kemenangan? Lain waktu kita bisa merebutnya kembali guys. Yang gak bisa kita temukan dimanapun adalah saat kita maen UNO dan meneriakkan jargon ” FP, Juara bisa”  bersama. Percayalah, kita akan merebut kemenangan itu lagi tahun depan, di piala rector VI. Percaya, percaya, dan percaya…

Ini penampakan LASKAR PKM MABA FP 2013 :)

Untuk temen – temen yang menang selamat yah, terus ditingkatkan PKMnya. Untuk temen – temen yang belum menang, mungkin ini bukan tempat kita menang teman. Tempat kita mungkin di PIMNAS, amiinn. Semangat memperbaiki PKM, kita bisa kalau kita mau berusaha. S E M A N G A T!
Salam Persahabatan dari Fakultas Pertanian Universitas Brawijaya .
FP, Juara bisa !!!